Ahad, 18 Disember 2016

Berani Bergaduh Dan Mubahalah @ Tempang Akal Dan Miskin Kewajaran


Petang Sabtu, tidak kusangka dia tergamak memukul aku dengan topi keledar. Mujur ada seseorang yang campur tangan. Apapun, dua kali kepala aku kena pukul, lalu pandangan mataku yang kanan menjadi agak kabur. Sebelum itu, dia sekali lagi berkata-kata, seolah-olah atau sememangnya mengatakan bahawa aku bodoh atau salah ataupun tidak patut kerana “percayakan” cakap si An yang dikatakan gila itu. Aku membalas dengan berkata bahawa si An mungkir, tetapi dia sudah potong “terip”.
    Pendek kata, dia tidak mahu menerima hakikat bahawa dia patut dipersalahkan kerana telah potong “terip”. Dan entah kenapa, atau entah bagaimana, tetapi dia merasakan dirinya dipermainkan. Kata berbalas kata. Akhirnya, atau tak lama kemudian, dia mengajak bergaduh. Dan setelah memukul aku, dia mencabar atau bagai mencabar aku supaya membuat “report” kepada polis. Hmm, tidakkah dia gila ataupun bangang? Gila atau bangang, serta salah, tetapi tidak sedar. Apapun, dua kali kepala aku kena pukul secara kuat dengan topi keledar. Kepala. Kepala adalah kawasan yang sangat penting. Dan hakikatnya, bergaduh tidaklah membuktikan ketidak-salahan, atau bahawa yang menang dalam pergaduhan bukanlah bermakna pihak yang benar.
    Hmm, tempang kaki tidaklah buruk berbanding cacat sikap ataupun tempang akal. Merosakkan ataupun bahaya adalah mengikut marwah. Dan sangat penting adalah akal serta kejujuran untuk menyedari hakikat, iaitu kebenaran, apatah lagi untuk menjadi Muslim, sebenar Muslim, dan apatah lagi untuk masuk Syurga. Miskin harta tidaklah seburuk miskin kewajaran. Bohong atau salah adalah bahawa solaat adalah sembahyang. Dan sila faham atau sedar, bohong atau salah adalah bahawa masuk Islam, ataupun menjadi Muslim, adalah dengan mengucap kalimah Syahadah. Hebat atau mulia manapun, siapakah ulama atau raja yang berani atau sanggup untuk mubahalah menentang aku demi mempertahankan ajaran ataupun kepercayaan bahawa solaat adalah sembahyang, atau bahawa masuk Islam atau menjadi Muslim adalah dengan mengucap kalimah Syahadah, atau bahawa yang memperajakan selain Allah bukanlah Kafir? Insaflah. Hakikat dan ajaran Allah: Ketahuilah, dan terima-pakailah. Awas, mubahalah tidaklah sama dengan bergaduh. Mubahalah adalah penting dalam jihad kebenaran. Dan mubahalah berbanding bergaduh adalah seperti pejuang berbanding pelampau, atau seperti hero berbanding samseng, atau seperti waras berbanding gila.
    Berbalik kepada si kaki tempang: Tidakkah mungkin sikap atau perangainya lebih buruk kalau kakinya sempurna atau tidak tempang? Hmm, menyangka ikut suka. Mudah mengikut marwah (maruah) ataupun perasaan. Cepat dalam menyalahkan atau memperlekeh orang lain. Terlalu takut ataupun sukar untuk menerima hakikat yang “tidak disukai”. Cakap tak serupa bikin. Dan tidak lurus. Allah tahu. Allah cukup tahu tahap kejujuran dan kewajarannya. Dan Allah tahu kalau kena pukul adalah suatu balasan dari Allah, Dia yang tidak zalim, Dia, tuanku, rajaku, tuhanku, Dia, pencipta kita, tuan kita, raja kita, tuhan kita. Semoga Allah mengampuni segala dosaku. Dan semoga Allah membantu, terutama dalam mengelak dari api Neraka. Hmm, tidakkah elok atau lebih berfaedah kalau aku membuat “report” kepada pihak polis? Apapun, sabar dan kasihan patutlah berpada, begitu juga dengan baik-sangka dan hormat. Dan marwah, begitu juga syahwat dan amarah, patutlah dikuasai, ataupun dikawal, ataupun diketepikan. Biar tempang kaki, jangan tempang akal. Biar cacat anggota, jangan cacat perangai ataupun sikap. Dan yang penting adalah pandangan dan penilaian Allah, serta hubungan yang baik dengan Allah, Dia yang termulia, Dia yang paling berkuasa.
    Apabila kita dipersalahkan ataupun dikatakan bodoh, maka patutkah kita bertindak-balas dengan memukul atau mengajak bergaduh? Tidak. Dan tidaklah patut bertumbuk ataupun bergaduh apabila kalah berhujah. Dan hakikat, iaitu kebenaran, patutlah kita terima, walaupun ianya amat berat serta menyakitkan, dan walau siapapun yang mengatakannya. Awas, tangan, juga lidah, janganlah disalah-guna. Jadilah orang akal dan kewajaran. Dan ingat, Allah tidak memberi hidayah, usahkan SyurgaNya, kepada pelampau dan pendusta. Hmm, yang ramai bukanlah Muslim, tetapi yang mengaku Muslim. Betapa ramai yang melakukan solaat, sedangkan selain Allah adalah yang sebenarnya disembah, iaitu diperajakan ataupun dipertuankan. Dan ingat atau sedarlah, yang menyembah selain Allah bukanlah yang mendapat hidayah, tetapi adalah yang sesat, bahkan Kafir, bahkan najis.

Nota Tambahan - Khamis, 22 Disember 2016, 11:30 am - 5:24 pm
    Petang kelmarin, iaitu Selasa, 20 December 2016, aku pergi ke hospital. Aku disuruh atau dinasihatkan supaya membuat “report” dan mendapatkan kad atau kertas berwarna kuning. Maka, aku pergi ke balai polis Sabak. Aku tidak pernah membuat “report” ataupun aduan rasmi kepada pihak polis. Pada mulanya, aku tidak tahu bahawa tujuan aku membuat “report” ataupun aduan adalah untuk mendapatkan rawatan. Mengenai si kaki tempang, aku meminta supaya pihak polis menasihatinya, iaitu bukan menangkapnya. Apapun, setelah menjawab beberapa soalan dan beberapa kali diambil gambar, aku diminta untuk menunjukkan lokasi kejadian. Maka, terpaksalah aku ke Batu 39, walaupun dengan menunggang motosikal di dalam hujan renyai. Setelah itu, aku pergi makan sebelum pergi semula ke hospital itu. Risau atau bimbang juga aku mengenai keadaan diri akibat pukulan teruk yang aku alami pada Sabtu itu. Dan pernah aku merasa seperti melayang atau hanyut, lalu sukar untuk berpijak.
    Adakah pendarahan dalaman? Adakah keretakan di kepala? Bagaimana dengan mata kananku? Apapun, kepala aku tidaklah di“scan”. Dan si doktor mengatakan bahawa aku mendapat cedera ringan. Aku pulang bersama 10 biji pil tahan sakit. Dan hingga sekarang, iaitu Khamis, 22 Disember 2016, 5:24 pm, si kaki tempang itu masih tidak meminta maaf, usahkan menyatakan hasrat untuk membayar ganti-rugi. Hmm. Terlalu angkuh? Sombong bodoh? Apapun, kalau engkau tidak dilapangkan dada, atau kalau engkau sukar untuk menerima sesuatu yang wajar, atau benar, ataupun masuk akal, maka janganlah Allah dipersalahkan. Paksa atau disiplinkanlah diri. Perbaiki sikap dan isi hati. Dan janganlah menjadi pembohong, usahkan pelampau
Nota Tambahan - Rabu, 4 Januari 2016, 4:20 am
    Pada hari Khamis, 29 Disember 2016, dia meminta maaf, tetapi sambil seolah-olah atau sebenarnya mengatakan bahawa aku ada membuat salah kepadanya. Hmm, sombongnya masih tebal? Dia masih takut untuk menyalahkan dirinya? Dan dia akan “naik angin” lagi? Allah tahu. Dan menyangka bukanlah mengetahui. Marwah bukan akal. Hakikat tidaklah sentiasa mudah untuk disedari dan diterima. Dan awas, yang mementingkan marwah berbanding keadilan ataupun kebenaran adalah yang mementingkan diri sendiri, juga adalah yang sempit pemikiran, serta adalah yang teruk atau rendah dalam kepatutan dan kejujuran, atau bahkan adalah yang cepat marah dan mudah “hilang akal”. Hmm, elokkah “tidak masuk campur”? Jadilah suara kewajaran atau lidah kebenaran. Jadilah tangan keadilan atau pihak yang menghalang kezaliman. Dan “amar maaruf, nahi mungkar”.

Jumaat, 25 November 2016

Anjing Dan UMNO Dan “Bersih”, Dan Kemerdekaan Dan Muslim Palsu

Anjing atau barua. Kalau anggota polis yang membantu British patut dikatakan anjing British, maka bagaimana dengan anggota “Baju Merah” dan anggota polis yang membantu dalam menentang atau menghalang “Bersih” atau Pakatan Harapan? Sepatutnya, salahkah mendesak atau berkeras untuk mendapat Pilihanraya dan Pentatbiran yang bersih? Sedarlah, yang diberikan kuasa ada kewajiban atau tanggungjawabnya. Begitu juga dengan yang diberikan harta atau rezeki. Dan begitu juga dengan yang diberikan ilmu ataupun kesedaran. Walau setinggi manapun martabat seseorang, tidak ada siapa yang berhak untuk zalim mahupun menolak kebenaran. Dan adil, bukan solaat, adalah yang hampir kepada kemuliaan sebenar dan ketaqwaan kepada Allah.
    Mengenai UMNO dan British: Tidakkah UMNO patut dikatakan anjing British atau barua British kerana bekerjasama dengan British yang dilabel sebagai penjajah? Sebenar-benarnya, apakah perkara atau syarat yang perlu dipenuhi untuk mendapat apa yang diuar-uarkan sebagai kemerdekaan? Dan sebenar-benarnya, apakah keuntungan atau faedah yang British dapat susulan memberikan “kemerdekaan”? Tidakkah semua warga Malaysia berhak untuk tahu, sepenuhnya tahu mengenai perjanjian yang dibuat oleh UMNO, atau juga oleh MCA dan MIC, untuk mendapatkan “kemerdekaan” dari British? Dan patutkah seseorang yang tidak mengambil-kira keadilan dan hutang negara Malaysia dianggap patriot Malaysia? Mengenai 1MDB: Tidakkah merahsiakan Laporan Pengauditan 1MDB adalah untuk menyelamatkan atau melindungi Najib, atau juga beberapa kroninya? Dan tidakkah merahsiakan Laporan Pengauditan 1MDB sebenarnya menghalang atau tidak baik untuk kemajuan negara Malaysia? Sedarlah, Perlembagaan, bukan Pentatbir, adalah yang patut diikut. Dan undang-undang mestilah sesuatu yang adil atau patut.
    Jujurlah. Wajarlah. Dan antara 2 kenyataan berikut, yang manakah betul atau lebih betul? A) Mahathir meng“anjing”kan atau memperalatkan peserta “Bersih” dan beberapa anggota Pakatan Harapan. B) Najib meng“anjing”kan atau memperalatkan anggota “Baju Merah” dan beberapa anggota polis serta beberapa ahli UMNO, termasuklah Khairy Jamaluddin? Lebih penting, tidakkah merosakkan serta bodoh adalah mahukan sesuatu yang tidak bersih? Fikirkanlah dengan jujur serta dengan rasional. Dan sila fahami atau fikirkanlah kenyataan bahawa “Hadi Awang dan Najib, khususnya, dan orang Melayu, amnya, adalah Kafir atau Muslim palsu, sedangkan Lim Guan Eng dan Lim Kit Siang, khususnya, dan orang Cina, amnya, adalah jahil berbanding Kafir”. Faham atau sedarlah, bahawa yang menyembah selain Allah adalah Kafir, menurut ajaran Allah, iaitu berlandaskan 3 ayat pertama di surah Kafirun. Ketahui atau sedarilah hakikat, bahawa yang menyembah selain Allah adalah yang mempertuankan selain Allah, begitu juga atau lebih-lebih lagi yang memperajakan selain Allah. Dan ketahui atau sedarlah, bahawa perhambaan, begitu juga perkauman, adalah bercanggahan dengan keadilan, juga bercanggahan dengan Islam, sebenar Islam. Subhanallah.
    Sebenarnya, siapakah yang Rasulullah pertuankan dan perajakan? Dan siapakah yang bangga ataupun suka kalau selain Allah adalah yang engkau perajakan ataupun pertuankan: Adakah Allah dan rasulNya, atau adakah Iblis dan syaitan? Allah, hanya Allah adalah yang patut dipertuankan. Allah, hanya Allah adalah yang patut diperajakan. Dan kita sangatlah wajib setia kepada Allah, Dia, satu-satunya yang berhak sebagai tuan ke atas kita, Dia, satu-satunya yang berhak sebagai raja ke atas kita, Dia, rob-binnas, malikin-nas, ila-hinnas, iaitu tuan manusia, raja manusia, tuhan manusia. Fahamilah. Kalau engkau tidak menerima ataupun sukar untuk mempercayai sesuatu yang benar, maka siapakah engkau? Adakah engkau berhati suci, atau adakah hati engkau kotor ataupun jahat? Adakah engkau mementingkan kebenaran, atau adakah engkau mementing marwah ataupun kebendaan? Insaflah. Dan kalau engkau tidak mahu menerima sesuatu yang benar, atau sukar untuk mempercayai sesuatu yang benar, janganlah Allah dipersalahkan. Fahamilah, bahawa Allah tidak memberi hidayah kepada pelampau, juga tidak kepada pendusta. Allah tidak zalim. Allah bukan bodoh. Dan fahamilah, bahawa syaitan cukup mampu untuk menghias-indahkan kejahatan dan kebodohan.
    Perbaikilah sikap dan isi hati. Disiplinkanlah diri. Dan hakikat, iaitu fakta atau kebenaran, adalah sesuatu yang mesti atau patut diterima, walau siapapun yang menyampaikannya, dan walau bagaimanapun ianya disampaikan. Janganlah berdolak-dalih, usahkan sombong ataupun mabuk kemarwahan. Dan pelampau pada pandangan Allah, begitu juga pendusta, janganlah disamakan dengan pejuang. Sila faham, bahawa yang mementingkan marwah berbanding keadilan ataupun kebenaran tidaklah wajar dianggap pejuang, juga tidak sepatutnya dianggap Muslim, usahkan Mukmin, usahkan Muttaqin. Dan sila faham, bahawa pandangan atau penilaian Allah adalah pandangan atau penilaian yang paling penting untuk diambil-kira. Sedarlah, ada perkara yang lebih penting berbanding cukup makan dan mudah cari makan. Sedarlah, ada hal yang lebih penting berbanding melakukan solaat dan menutup aurat serta mengerjakan haji. Dan sedarlah, politik tidaklah penting berbanding agama, sebagaimana keselesaan sebelum mati tidaklah penting berbanding keselesaan selepas mati, atau sebagaimana Dunia tidaklah penting berbanding Akhirat.
    Janganlah dangkal atau singkat pandangan. Suka atau tidak, kepada Allah kita dikembalikan untuk perkiraan yang tepat serta untuk pembalasan yang sewajarnya. Dan sedarlah, bahawa sia-sia adalah solaat dan amal ibadat lain, kalau Allah sebenarnya tidak disembah, apatah lagi kalau selain Allah adalah yang diperajakan ataupun dipertuankan. Sila fahami 3 ayat pertama di surah Kafirun serta erti Muslim, lalu sedarlah bahawa semestinya Muslim adalah menyembah Allah, hanya Allah, serta menyerah diri kepada Allah. Fahami atau sedarlah, bahawa mempertuankan, apatah lagi memperajakan, adalah menyembah. Dan sila fahami ayat pertama di surah Munafiqun, lalu faham atau sedarlah bahawa yang mengucap 2 kalimah Syahadah patut dianggap Munafiq atau Muslim palsu. Fahamilah, hanya hadis yang dikarang oleh Nabi Muhammad adalah yang patut diterima sebagai Hadis Rasulullah, atau sebagai kata-kata Nabi Muhammad. Dan Nabi Muhammad masuk Islam bukanlah dengan mengucap kalimah Syahadah, maka, tidaklah mungkin Nabi Muhammad mengajar bahawa masuk Islam adalah dengan mengucap kalimah Syahadah.
    Awas, bersaksi ataupun naik saksi tidaklah sama ertinya dengan mempercayai, mahupun memperakui. Dan terjemahan atau pengertian yang salah, janganlah tidak disedari, usahkan diterima-pakai. Hmm, ramaikah yang percaya bahawa Allah adalah pencipta kita? Ramaikah yang percaya bahawa hanya Allah berhak sebagai tuan, juga sebagai raja, ke atas kita, makhlukNya? Dan berapa ramaikah yang percaya bahawa shirik terhadap Allah, begitu juga perhambaan, adalah di mana selain Allah adalah raja atau tuan? Hmm, gara-gara ulama Hadis dan ajaran sesat Syahadah. Sangat ramai adalah yang sesat atau salah mengenai erti sembah dan tuhan dan Muslim dan Islam dan kemerdekaan dan perhambaan dan shirik dan tauhid dan najis. Dan sangatlah ramai adalah yang sesat atau salah mengenai masuk Islam, atau mengenai menjadi Muslim. Sedarlah, bahawa Muslim keturunan adalah istilah atau kata lain untuk Muslim palsu. Sebenar-benarnya, kita tidak dilahirkan Muslim, juga tidak Kafir, tetapi jahil.

Selasa, 15 November 2016

Solaat Dan Kejujuran Dan “Bersaksi”, Dan Antara Akal Dan Iman Dan Kemuliaan

Tak tahu sembahyang. Dan tak betul mengenai masuk Islam, iaitu mengenai bagaimana untuk menjadi Muslim. Ulama Hadis disangka ulama Islam. Dan melakukan solaat (solat) disangka menyembah Allah. Bohong dalam solaat, termasuk semasa beria-ia mengucap ayat 5 surah Fatihah. Mengaku Muslim, padahal salah atau jahil mengenai erti Muslim dan Islam dan sembah dan tuhan dan kemerdekaan dan perhambaan dan shirik dan tauhid dan najis. Dan sedang Kafir atau sesat, tetapi tidak sedar. Pendek kata, begitulah Melayu dan mereka yang mengaku Muslim, tidak terkecuali ustaz dan imam dan mufti dan ulama. Dan pendek kata, lepas solaat bermakna lepas bohong atau lepas membuat pengakuan palsu kepada Allah, tapi Allah tidaklah tertipu.
    Takkanlah bohong dalam solaat lebih baik berbanding tidak solaat. Dan awas, sia-sia atau bahkan membawa ke Neraka adalah solaat kalau Allah tidak disembah, apatah lagi kalau selain Allah adalah yang sebenarnya disembah. Apapun, sila fahami 3 ayat pertama di surah Kafirun lalu sedarlah bahawa yang menyembah selain Allah adalah Kafir, serta bahawa yang membezakan Muslim dari Kafir adalah sembahan, iaitu bukan solaat. Apakah sebenarnya sembah? Sila fikirkan dan perhalusi 3 hakikat, iaitu bahawa menyembah adalah menghambakan diri, dan bahawa kalau ada hamba, maka adalah tuan, serta bahawa raja adalah tuan, semestinya adalah tuan ke atas yang dikuasainya. Maka? Sedarlah, menghambakan diri bermakna mempertuankan, dan bahawa mempertuankan, apatah lagi memperajakan, adalah menyembah. Sedarlah, yang memperajakan selain Allah, begitu juga yang mempertuankan selain Allah, adalah Kafir, juga shirik terhadap Allah, tidak setia kepada Allah, Dia, rob-binnas, malikin-nas, ila-hinnas, iaitu tuan manusia, raja manusia, tuhan manusia. Dan sedarlah, yang menyamakan solaat dengan sembahyang adalah yang tak tahu sembahyang, begitulah juga dengan yang membezakan beribadat dari menyembah, ataupun abdi dari hamba.
    Awas, jangan tertipu mengenai sembah. Dan sangatlah bahaya atau buruk akibatnya kalau salah atau jahil mengenai erti sembah dan tuhan dan Muslim dan Islam dan kemerdekaan dan perhambaan dan shirik dan tauhid dan najis. Fahamilah, bukanlah sembahyang atau penyembahan tanpa sembah atau menyembah. Dan janganlah sembah hyang, tetapi sembahlah Allah, hanya Allah. Fahamilah, sembah di dalam bahasa Arab adalah “ain-ba-dal”, tetapi solaat adalah “sod-lam-alif-ta”. “Ain-ba-dal-ta”, iaitu ibadat, bukan solaat, adalah yang patut disamakan dengan sembahyang atau penyembahan. Apapun, Allah tidaklah mencipta jin dan manusia melainkan untuk atau supaya menyembahNya, dan fahamilah, bahawa menyembah selain Allah adalah bercanggahan, tersangatlah bercanggahan dengan menyembah Allah. Maka? Menyembah Allah, hanya Allah, adalah yang paling wajar atau lebih tinggi nilainya. Dan sedarlah, bahawa yang menyembah Allah, hanya Allah, adalah yang mulia atau lebih tinggi martabatnya pada pandangan Allah, berbanding yang tidak menyembah Allah, apatah lagi berbanding yang menyembah selain Allah.
    Fahami 3 ayat pertama di surah Kafirun lalu sedarlah bahawa Muslim adalah yang menyembah Allah. Dan hakikatnya, erti Muslim adalah yang aslim, iaitu yang menyerah, yakni menyerah diri. Kepada siapa Muslim menyerah diri? Kepada Allah. Setepatnya, erti Muslim adalah yang menyerah diri kepada Allah. Dan erti Muslim adalah yang menyerah diri kepada Allah, oleh itu, menjadi Muslim mestilah dengan menyerah diri kepada Allah. Awas, aslim bukanlah tawakkal, maka janganlah menyamakan menyerah dengan berserah. Dan “rob” (rabb) bukanlah “ilah”, maka janganlah menyamakan “rob” dengan tuhan. Hmm, betapa amat merosakkan adalah ulama Hadis dan ajaran sesat Syahadah. Betapa ramai yang melakukan solaat, sedangkan yang disembah adalah selain Allah, atau Allah tidaklah disembah. Dan betapa yang mengaku Muslim sebenarnya Kafir atau Muslim palsu. Awas, jangan salah ataupun tertipu mengenai masuk Islam, atau mengenai menjadi Muslim, juga mengenai hadis dan sunnah. Dan solaat bukanlah sembahyang. Yang sebenarnya tak tahu sembahyang, apatah lagi yang bohong dalam solaat, bukanlah yang sepatutnya mengajar mengenai Islam mahupun solaat. Dan akurlah, bahawa yang salah mengenai bagaimana untuk masuk Islam atau menjadi Muslim adalah yang sangat tidak patut dianggap ulama Islam, bahkan tidaklah sepatutnya dianggap Muslim sebenar.
    Bagaimanakah Nabi Ibrahim masuk Islam? Hmm, takkanlah dengan “bersaksi” bahawa Muhammad adalah Rasulullah. Dan munasabahkah bahawa Nabi Muhammad “bersaksi” bahawa dia adalah Rasulullah? Tidak. Sedarlah, yang tidak menyaksikan tidaklah patut “bersaksi” ataupun “bear witness”. Bersaksi bukanlah memperakui ataupun “testify”. Dan Allah adalah saksi bahawa Nabi Muhammad adalah Rasulullah. Apapun, Allah adalah satu-satunya pencipta Islam, oleh itu, sebenar ajaran Islam, termasuklah mengenai masuk Islam, adalah bergantung hanya kepada Allah. Sila fahami 3 ayat pertama di surah Kafirun serta erti Muslim lalu sedarlah bahawa menjadi Muslim mestilah dengan menyembah Allah, hanya Allah, serta dengan menyerah diri kepada Allah, iaitu bukan dengan mengucap kalimah Syahadah. Pendek kata, kalau engkau ingin masuk Islam, atau menjadi Muslim, sebenar Muslim, maka amalkanlah, “oh Allah, tuanku, rajaku, tuhanku, kepadaMu aku menyerah diri; salaam, oh Allah, salaam”. Akurlah, Allah berhak sebagai tuan ke atas kita, ciptaanNya. Dan yang tidak berhak sebagai tuan kita tidaklah berhak sebagai raja kita.
    Hanya Allah berhak sebagai tuan kita. Hanya Allah adalah yang berhak sebagai raja kita. Dan perhambaan, begitu juga shirik, bukanlah di mana Allah adalah raja atau tuan, tetapi di mana selain Allah adalah raja atau tuan. Sedarlah, bohong atau salah adalah bahawa solaat adalah sembahyang. Sedarlah, bohong atau salah adalah bahawa masuk Islam adalah dengan mengucap kalimah Syahadah. Dan janganlah tersalah kitab atau guru ataupun pengertian, juga janganlah takut untuk berfikir dengan jujur serta dengan rasional. Kebenaran patut diterima-pakai, bukan patut ditolak. Dan ajaran Allah adalah yang patut diikut, berbanding ajaran ulama muktabar. Awas, semakin engkau tidak tahu ajaran Allah, maka semakin mudahlah engkau untuk dipesong-sesatkan oleh ustaz dan ulama Hadis. Dan erti bersaksi bukanlah memperakui. Syahadah tidak mungkin sebahagian dari solaat, mahupun azan, sebagaimana Muhammad, Rasulullah, tidak mungkin “bersaksi” atau “bear witness” bahawa dia adalah Rasulullah. Dan sedarlah, kalau engkau tidak betul mengenai erti tuhan, maka “laa-ilaha-illallah” tidaklah engkau sebenarnya percaya.
    Yang betul beriman atau percaya adalah yang faham atau tahu, bukan yang sebenarnya salah-faham ataupun jahil. Ilmu adalah asas keimanan. Dan sangat penting adalah akal serta kejujuran, atau juga keadilan serta kebaikan hati, untuk mendapat kefahaman sebenar dan kesedaran, apatah lagi untuk menjadi Muslim sebenar, apatah lagi untuk mendapat penghormatan Allah dan suatu tempat di SyurgaNya. Menyayangi Allah dan semua rasulNya tidaklah menjadikan engkau Mukmin, mahupun Muslim, usahkan menyayangi hanya Nabi Muhammad. Dan yang menyembah selain Allah, iaitu yang memperajakan atau mempertuankan selain Allah, adalah Kafir, juga Mushrik, najis, walaupun melakukan solaat dan apa pun. Solaat bukanlah sembahyang ataupun ibadat, tetapi ia adalah amal ibadat. Dan bersolaat, sebagaimana berpuasa, bukanlah bermakna menyembah Allah.

Isnin, 31 Oktober 2016

Jangan Miskin Kewajaran, Dan Sikap Dan Jihad Dan Manusia Yang Terpenting

Sudahlah miskin harta, teruk pula sikapnya. Apapun, kalau engkau tidak layak mendapat kasihan, maka janganlah pula menyangka bahawa engkau berhak disayang ataupun dihormati. Sesungguhnya, apakah martabat atau nilai dirimu? Siapakah engkau di mata keadilan ataupun kebenaran? Dan lebih penting, siapakah engkau pada pandangan Allah yang kepadaNya kita dikembalikan untuk perkiraan yang cukup tepat serta pembalasan yang cukup sesuai? Janganlah singkat pandangan ataupun dangkal. Utamakanlah kerohanian atau dalaman. Dan tingkatkanlah kesedaran dan ilmu. Berakallah. Dan janganlah mabuk kemarwahan.
    Awas, kasihan janganlah disangkakan sayang ataupun hormat. Sabar janganlah dianggap takut ataupun lemah. Dan diam janganlah dianggap menghalalkan atau setuju atau rela ataupun redho. Lembut percakapan bukan bermakna jujur atau mengatakan yang benar, usahkan tinggi dalam keadilan atau kepatutan. Orang tak nampak bukan bermakna ia boleh diambil atau dibuat. Dan malu, juga ketuaan dan kedudukan yang tinggi dalam masyarakat, tidaklah mewajarkan berbohong atau tidak memohon maaf. Kita patut malu atau takut untuk berbohong, apatah lagi untuk melampau. Dan kita patut membayangkan atau sedar bahawa Allah tahu apa yang kita sedang lakukan atau inginkan. Bertimbang-rasa bukan bermakna ikut suka. Bermarwah bukan bermakna berakal, usahkan bijak, usahkan mulia. Dan jadilah orang akal dan kewajaran, bukan orang marwah dan kebendaan.
        Hmm, pelampau dan pendusta. Apakah sebabnya, lalu engkau atau seseorang melampau atau bohong, atau tidak patut, atau tidak jujur? Atau apakah sebabnya, lalu engkau atau seseorang enggan melakukan sesuatu yang patut dilakukan? Bodoh? Tak reti bahasa? Demi marwah? Demi adat? Gara-gara ustaz atau Hadis? Kalau nasihat atau amaran atau cakap tidak diendahkan atau tidak berkesan, maka adakah tangan atau kekerasan patut digunakan? Janganlah membuat semak atau masaalah, usahkan menjadi pelampau atau pembohong ataupun sampah. Dan penyewa bukanlah pemilik, sebagaimana meminjam bukanlah membeli. Hmm, berkali-kali dia membuang sampah bukan pada tempatnya. Berkali-kali dia mengambil atau menggunakan sesuatu tanpa kebenaran aku, si pemilik atau yang bertanggungjawab sebagai penjaga. Pendek kata, dia ikut suka hati, dan jelas kurang akal.
    Hmm, berapa ramaikah orang Melayu atau manusia yang seperti dia? Dia adalah seperti seorang budak yang berumur 2 atau 3 tahun, walaupun sudah berumur 50 tahun, bahkan sudah pun mempunyai beberapa orang anak. Ya, dia boleh mengucap “laa-ilaha-illallah” dengan sempurna, tetapi adakah dia betul mengenai erti “ilah”, iaitu tuhan? Dan aku boleh percaya, bahawa dia tidak akan teragak-agak untuk mengaku bahawa dia adalah Muslim atau orang Islam, tetapi adakah dia tahu erti Muslim dan erti Islam? Bagaimana pula dengan erti sembah dan kemerdekaan dan perhambaan dan najis dan tauhid dan shirik? Hmm, gara-gara ajaran sesat Syahadah. Dan betapa ramainya yang betul pada sebutan, tetapi salah pada kefahaman. Hmm, cakap lain, percaya lain. Dan cakap tak serupa bikin. Allah tidak tertipu. Allah tahu, cukup tahu. Dan awas, Allah berkira, sangat berkira.
    Adakah Allah tidak akan mengurangkan rezeki atau pemberian kepada yang mencuri atau berbohong? Dan kalau orang tidak percaya, maka adakah orang akan memberi peluang atau kepercayaan? Usahlah mimpi. Usahlah mabuk kemarwahan ataupun syok sendiri. Dan sedarlah, bahawa ilmu dan kewajaran adalah pengukur kebijakan dan kematangan. Semakin tidak wajar atau tidak betul, maka bukanlah semakin bijak ataupun matang, namun syaitan cukup mampu untuk menghias-indahkan kejahatan dan kebodohan. Kalau tidak tahu atau tidak betul mengenai erti tuhan, maka tidaklah sebenarnya percaya bahawa Allah adalah tuhan. Dan ilmu, apatah lagi kewajaran, adalah membawa ke Syurga, sedangkan kejahilan dan marwah membawa ke Neraka. Yang tidak betul bukanlah yang tahu, juga bukanlah yang percaya. Yang tidak jujur bukanlah yang patut dipercaya, juga bukanlah yang patut dihormati. Dan kalau pasal buang sampah pun tidak betul, maka apakah anggapan yang wajar diterima-pakai susulan itu? Kalau berkali-kali buang sampah ke luar tingkap, atau makan atau ambil atau guna barang orang lain tanpa kebenaran, maka tidakkah tempat tinggal yang sesuai adalah di tepi tong sampah, atau tidakkah yang sesuai sebagai kawan adalah tikus liar?
    Kita perlu atau patut menilai supaya kita tidak sesat atau tidak rugi, atau supaya kita tidak mendapat sesuatu yang kita sepatutnya tidak mahu. Nilailah, tetapi nilailah dengan wajar, bukan ikut selera hati, juga bukan ikut acuan marwah, serta bukanlah ikut adat dan masyarakat. Dan Allah adalah yang terlalu berkuasa serta paling mulia, maka ajaran dan penilaian serta pandangan Allah adalah yang paling penting untuk diambil-kira, tidak diketepikan. Janganlah kira atau tak kira ataupun menyangka ikut suka. Mementingkan marwah atau diri sendiri adalah untuk menjadi haprak atau tidak berguna. Dan kalau ikutkan marwah, maka adakah engkau menjadi sanggup atau lebih sanggup untuk mempertuankan Allah, hanya Allah, dan memperajakan Allah, hanya Allah, serta menyerah diri kepada Allah? Menyembah, iaitu menghambakan diri, bermakna mempertuankan. Sedarlah, abdi dan hamba adalah sama ertinya, oleh itu, mengabdikan diri sama ertinya dengan menghambakan diri. Dan raja adalah tuan, semestinya adalah tuan ke atas yang dikuasainya, oleh itu, memperajakan adalah mempertuankan, semestinya adalah mempertuankan.
    Sedarlah, bahawa lepas tangan atau buat tak tahu bukanlah yang patut dilakukan setelah melampau atau berbuat salah. Membayar ganti-rugi atau membuat pembetulan atau memohon maaf adalah yang patut dilakukan oleh yang bersalah, walaupun yang bersalah adalah si bapa ataupun budak. Dan kiraan Allah adalah yang paling tepat. Fikirlah. Lurus atau jujurlah. Dan jadilah orang akal dan kewajaran. Suka atau tidak, patutkah cinta sejati diletakkan di hati yang jahat atau di jiwa yang kotor? Sepadankah lelaki yang jahat dengan perempuan yang baik? Dan adakah Muslim sebenar adalah yang melakukan solaat, tetapi mementingkan syahwat atau marwah atau adat, berbanding keadilan, atau berbanding kebenaran? Tidak. Tidak. Dan tidak. Hmm, betapa ramainya pengikut ajaran sesat Syahadah. Dan awas, betapa ulama dan imam dan ustaz adalah yang memesong-sesatkan. Sedarlah, bahawa mereka yang melakukan solaat, tetapi sebenarnya memperajakan atau mempertuankan selain Allah, adalah Kafir. Dan mengenai mubahalah, siapakah yang akan mengatakan bahawa ia adalah cara kuno: Adakah Rasulullah, atau adakah Munafiq?
    Apabila menilai seseorang, ambil-kiralah kejujuran serta kewajarannya. Dan lebih penting, siapakah dia, dan siapakah engkau, pada pandangan Allah, Dia, penilai terarif dan hakim terwajar, Dia, pemberi rezeki dan hidayah dan cinta, Dia, penguasa mutlak Syurga dan Neraka? Sesungguhnya, Allah tidak mencipta jin dan manusia melainkan untuk atau supaya menyembahNya, maka apakah susulan itu, atau apakah yang engkau faham? Sedarlah, sikap dan amalan hati yang paling patut dan paling berfaedah adalah menyembah Allah, hanya Allah. Jihad dan ajaran yang terpenting atau lebih berfaedah adalah mengajak supaya menyembah Allah, hanya Allah. Dan sedarlah, manusia yang terpenting atau lebih wajar adalah yang menyembah Allah, hanya Allah. Hayati atau amalkanlah, “oh Allah, tuanku, rajaku, tuhanku, kepadaMu aku menyerah diri; salaam, oh Allah, salaam”.

Jumaat, 30 September 2016

The “Islam” Error, And The Works Of The Munafiqs @ Hypocrites

Should those who do not believe that Muslim means one who surrenders to Allah be regarded as true Muslims? No, rationally not. Beware of claims and of similarity in sound. Be aware of misspelling. And do not be misled by any wrong definition or translation. Salam and salaam in Arabic are not the same in meaning. Salam is, or relates to surrender, but salaam certainly means peace. And precisely, surrender and peace are not the same in meaning. The Arabic spelling for salam is “sin-lam-mim”, but the spelling for salaam is “sin-lam-alif-mim”. Some experts say that the root word for Islam and Muslim is salam, but do not equalize salam with salaam. Get it? And truly, the spelling for Islam in Arabic should be “alif-sin-lam-mim”, not “alif-sin-lam-alif-mim”.
    Understand that “alif-sin-lam-alif-mim” is or should be the Arabic spelling for Islaam, not Islam. Notice the two “a”s in Islaam. But why the widely used Arabic spelling for Islam is “alif-sin-lam-alif-mim”? Is it the work of the Christians or the Jews? Hmm, is it not due to the work of the Munafiqs, aka Hypocrites? Allah knows. Anyway, where is the true or genuine Quran, or the “Quran” that was used by Muhammad, Rasulullah, or by the first 4 caliphs after him, so that we can find out the spelling of “Islam” in it? Rationally, “alif-sin-lam-alif-mim” is not or should not be the Arabic spelling for Islam, but for Islaam. And rationally, who want us to believe that Islam means peace, not surrender? Is it the Christians? Is it the Jews? Hmm, is it not actually the Munafiqs? Actually, who directly or indirectly teach that it is not necessary to worship Allah, only Allah, and to surrender to Allah, in order to enter Islam or to become Muslim, despite the teachings of Allah contained in verse 1 to 3 of surah Kafirun, and despite the fact that Muslim means one who surrenders to Allah? Who want us to believe that “bear witness” is as same as “declare” or “testify”? And actually, who contradict or do not believe the teachings of the Quran regarding syahadah and hadith and sunnah and ulama?
    Anyway, “lam-alif” in Arabic is equal to “laa”, not “la”. And “lam-alif-mim” is equal to “laam”, not “lam”. Therefore, “alif-sin-lam-alif-mim” is or should be the Arabic spelling for Islaam, not Islam, as “sin-lam-alif-mim” is or should be the spelling for salaam, not salam. The fact is, one who is in Islam is called Muslim, not Muslaam, nor Mislaam, nor Maslaam, and the fact is, Muslim means one who surrenders, therefore, Islam should mean surrender for Muslim to mean one who surrenders. Surrender to whom? To Allah, of course. Precisely, Muslim means one who surrenders to Allah, therefore, surrendering to Allah is necessary for anyone to become a Muslim. Allah is the sole creator of Islam, therefore, the true Islamic teachings are dependent solely on Allah. And Allah, not any ulama of Sunnis, nor any imams of Shias, is the true witness that Muhammad is a Rasulullah. So?

Rabu, 31 Ogos 2016

Please Forgive Me @ Errors Involving Arabic Language

Simply said, I should have used the word “aslim”, instead of “aslam”, although the Arabic spelling for both words are the same, which is “alif-sin-lam-mim”. Truly, “aslim” rhymes with “Muslim”, while “aslam” rhymes with “Islam”. Anyway, in my effort to define Muslim, I should have stated that Muslim means one who “aslim”, instead of one who “aslam”. So, please forgive me. One verse in the Quran regarding “aslim” and “aslamtu” is verse 131 of surah Baqarah (Quran 2:131). Moving on, please understand that “lam-alif-mim” in Arabic is equal to “laam”, not “lam”, therefore, “sin-lam-alif-mim” is for “salaam”, not “salam”. And do understand that “lam-alif” is Arabic for “laa”, not “la”, therefore, “sod-lam-alif-ta” is for “solaat”, not “solat”.
    Of course, I am not the only one who has simplified “salaam” to “salam”, and “solaat” to “solat”. Right? And truly, the “Jawi” is not exactly the same as Arabic. Nevertheless, precision is important. Omitting one letter could change the meaning. And misspelling is not a good thing. Truthfully, “aslim” in Arabic means surrender or submit in English. And Muslim means one who “aslim”. To whom do Muslims surrender or submit? To Allah, of course. Note: I prefer using the word “surrender” than “submit” because “surrender” is clear or more precise, and it is not likely, or it is less likely, to be misunderstood, compared to “submit”. And if you know Arabic well, then what is the Arabic word which spelling is merely “sin-lam-mim”? Is it “salim”? Is it “salam”? In reality, do both “salim” and “salam” exist in Arabic vocabulary? Anyway, is there any difference between “salim” and “salam”? How about “aslim” and “aslam”? And how about “solaat” and “solat”? Please let me know. And please, correct me if I am wrong. Truthfully, Muslim precisely means one who surrenders to Allah, therefore, surrendering to Allah is necessary for anyone to become a Muslim, in the sight of Allah, Him, the sole creator or inventor of Islam, Him, the sole author of the Quran.
    Yes, the Quran, not the Hadith, is the book to understand and live by, while Allah, not Muhammad, nor Jesus Christ, is whom to accept as lord and as king. And pride, as lust, is not what to follow. Seriously, what do you get if you refuse to humble and surrender to Allah, Him, the most powerful, the most righteous, the uncontrolled? Real power? True wisdom? A great future? And regarding “mubahalah”, who would teach that it is an ancient way, or that it is not a righteous thing to do? Is it Rasulullahs? Or is it the Munafiqs? Get it? Anyway, beware of reasons. And to understand why those who say the Syahadah should or could be regarded as Munafiqs, consider verse 1 of surah Munafiqun. Who is the true witness that Muhammad is a Rasulullah? Truly, it is Allah, not ulama of Sunnis, nor imams of Shias. And if you did not witness, then you should not bear witness.

Rabu, 20 Julai 2016

The True Or Genuine Quran, And The Correct Arabic Spelling For Islam And Salam

Why believe that the book called al Quran today is not as same as the true Quran? Or why should we assume that the book called al Quran nowadays might differ from the genuine Quran in content? Fact: There is a difference in the Arabic spelling for “solat”, aka prayer. For example, verse 43 of surah Baqarah (Quran, 2:43). At islam.lt, the Arabic spelling for “solat” is “sod-lam-wau-ta”, but at islamicity.org, the Arabic spelling for “solat” is “sod-lam-alif-ta”. So, which Arabic spelling for “solat” is correct?
    Or, are both spellings for “solat” not as same as the spelling for “solat” in the genuine Quran? But before that, “lam-alif” is Arabic for “laa”, not “la”. So, “sod-lam-alif-ta” should be the Arabic spelling for solaat, not solat. For solat, the Arabic spelling should be “sod-lam-ta”. And “sod-lam-wau-ta” should be for solawat. Dare to ponder. And please note: The true Quran is the book which was entirely authored by Allah, whom has chosen Arabic, plain Arabic as its language. And the “Quran” that was used by Muhammad, Rasulullah, should be regarded as a true copy of the Quran, or be regarded to be the same in content as the true or original or genuine Quran. Moving on, how about the correct Arabic spelling for the word “Islam” and for “salam”?
    Again, “lam-alif” is Arabic for “laa”, not “la”. Therefore, “alif-sin-lam-alif-mim” should be the Arabic spelling for Islaam, not Islam. For Islam, the Arabic spelling should be “alif-sin-lam-mim”, which is as same as the spelling for aslam. And precisely, “sin-lam-alif-mim” should be the Arabic spelling for salaam, not salam. For salam, the correct spelling in Arabic is or should be “sin-lam-mim”. Allah knows. Prove me wrong or irrational, if you can. And if you are an expert in Arabic language, what do you have to say to what I have stated? Honestly, I am not an expert in Arabic, but I am not mindless. And the fact is, an expert does not mean one who is always correct, let alone always divinely guided. Nevertheless, we should be aware of the correct Arabic spelling for Islam and solaat and several other words. Wrong spelling can really mislead. And believing, as guessing, is not knowing.
    Like it or not, what is really the spelling for Islam and solaat and Muslim and “solawat” in the true or original or genuine Quran? I need to know, or I should know. How about you? But, where is the true or original or genuine Quran? Or, who now keeps the “Quran” that was referred to by Muhammad, Rasulullah, or by the four caliphs after him? Please be truthful. And please, don’t hastily call me misguided. And note: If you dare to defend any of your teachings or beliefs by doing “mubahalah”, then please let me know. Surely, Allahu a’lam. And verily, entering Islam must be by worshiping Allah, only Allah, and by surrendering to Allah. Do you know why? If you don’t know why, then ask me why, or find out why. Note: Islam was invented solely by Allah, Him, the sole author of the Quran. So? Anyway, examine your beliefs. And why not examine and promote what I have written?
    Be aware, that if you don’t know why you believe what you believe, then you are either crazy or stupid or irrational, and true, you should probably be called misguided, and a hypocrite or a fake. Yes, we should believe what is true, not what is wrong, regardless of personal pride and liking. Yes, we should be sane and smart and rational, not crazy, nor stupid, nor irrational. And of course, we should stand for truth and justice and righteousness. Like it or not, our life is temporary, but Allah remains our creator, our life-giver, our lord, our king, our god, to whom we are returned. So? We should be humble, and loyal, to Allah. Salaam.