Isnin, 3 Mac 2008

Memilih Calon @ Asas Kecemerlangan

Siapakah yang cukup rasional dan tulus
dan tidak akan mengamalkan politik dayus,
maka terbuka kepada debat dan kritikan,
tidak menghalang pendedah-jelasan kesalahan,
bukan musuh atau pun tembok
kepada apa pun kebenaran?
Siapakah yang cukup siuman dan prihatin,
maka tidak akan melekeh atau menambah-beban
mereka yang miskin
atau mereka yang sepatutnya
disedia-berikan bantuan?
Siapakah yang akan membawa lebih kebaikan,
lebih dalam kebajikan dan keadilan dan kewajaran,
bukan lebih dalam ketidak-jujuran
atau ketidak-adilan
atau penderhakaan terhadap Allah,
Dia, si pencipta, si pemberi rezeki, si pemberi nyawa,
Dia, rob-binnas, malikin-nas, bukan sekadar tuhan,
Dia, pengarang al Quran, pencipta Islam,
Dia, tuan Alam?

Janganlah buta kepartian;
janganlah mabuk keegoan;
janganlah mata duitan;
janganlah menjadi orang murahan:
bersubahat adalah berdosa;
bersubahat adalah jahat;
bersubahat adalah derhaka;
kebenaran adalah asas kemaju-jayaan
keadilan adalah kunci sebenar keamanan;
dan kewajaran adalah tangga sebenar kemuliaan.
Semakin tidak jujur semakin tidak layak dipercaya;
semakin bersikap kebendaan semakin tamak dan buta;
semakin derhaka terhadap Allah semakin biadab dan hina;
dan semakin jahil atau mencanggah al Quran
semakin bukan sebenar orang Islam:

janganlah percaya saja;
janganlah seumpama kakaktua;
dan janganlah bagaikan binatang ternakan;
fikir, dan siasat, dan jujurlah;
dan tadabburlah al Quran, kalamullah,
dan tinggilah dalam kebenaran dan keadilan dan kewajaran;
kepada Dia, satu-satunya tuhan, kita dikembalikan.