Isnin, 11 Mac 2013

Sayang Dan Kewajaran Dan Marwah

Siapakah yang terbaik ataupun lebih baik untuk membimbing ataupun memimpin ataupun mengurus ataupun mentatbir? Sebenarnya, siapakah yang baik atau bahkan mulia, tidak kotor, tidak jahat, tidak keji, ataupun tidak hina pada pandangan Allah, Dia, penilai terarif dan hakim terbaik, Dia yang bukan mata duitan, usahkan dangkal, Dia yang tidak bodoh serta tidak sedikitpun zalim? Kalau sayang anak ataupun seseorang, maka pilihlah seseorang yang taat-setia ataupun lebih taat-setia kepada Allah sebagai pengajar ataupun penasihatnya. Dan kalau sayang Malaysia ataupun sesebuah negeri, ataupun sesuatu yang harus ditatbir-urus, maka pilihlah seseorang ataupun pihak yang taat-setia ataupun lebih taat-setia kepada Allah sebagai pentatbir ataupun pengurusnya. Sedarlah, yang mementingkan kebenaran dan keadilan dan kejujuran adalah yang baik atau bahkan mulia, bukan ataupun berbanding yang mementingkan marwah dan syahwat dan kebendaan duniawi. Dan Allah adalah rob-binnas, malikin-nas, ila-hinnas, yakni tuan manusia, raja manusia, tuhan manusia. Sedarlah, berlandaskan surah Kafirun, seseorang yang menyembah selain Allah adalah kafir, maka bukanlah orang Islam, walaupun mengucap dua atau sebanyak manapun kalimah syahadah; percayalah, tidaklah Nabi Muhammad masuk Islam dengan mengucapkan beberapa kalimah; dan sesungguhnya, yang memperajakan ataupun mempertuankan selain Allah adalah yang menshirikkan Allah, maka adalah najis, sangat hina, di samping adalah sangat biadab serta sangat sesat. Kebenaran dan kepatutan, juga logik: tidakkah itu penting, termasuk berbanding marwah?
       Yang kufur terhadap Allah bukanlah yang taat kepada Allah; dan yang menshirikkan Allah bukanlah yang setia kepada Allah: ringkas kata, kufur, shirik, tidak mentauhidkan Allah, samalah dengan derhaka, curang, tidak setia kepada Allah; dan yang kufur terhadap Allah, apatah lagi yang menshirikkan Allah, bukanlah sebenarnya orang Islam, juga bukanlah sebenarnya orang Kristian, di samping bukanlah rasulullah, juga bukanlah pewaris Nabi. Allah adalah tuanku, rajaku, tuhanku, dan kepada Allah aku menyerah diri; Allah adalah tuan kita, raja kita, tuhan kita, dan kepada Allah kita wajib, sangatlah wajib menyerah diri, tidak sombong, tidak derhaka, usahkan curang: fahamkan dan hayatilah. Sedarlah, bahawa menyembah bermakna mempertuankan, bukan bermakna mempertuhankan, juga bahawa memperajakan adalah menyembah, serta bahawa al Quran adalah kitab wahyu karangan Allah. Al Quran adalah di dalam bahasa Arab; terjemahan yang salah janganlah tidak disedari, usahkan dipercaya; dan ustaz yang tidak mempertuan-rajakan Allah, hanya Allah, bukanlah yang sepatutnya mengajarkan Islam, sebenar Islam: apapun, ketahuilah sebenar ajaran Allah, termasuk atau terutamanya mengenai kafir dan najis dan ulama dan hadis dan sunnah dan syafaat dan solat dan jihad; janganlah otak bagaikan di lutut; dan janganlah yang munasabah, apatah lagi yang adil ataupun benar, diletakkan di bawah marwah ataupun adat, juga janganlah diletakkan di bawah kepartian ataupun masyarakat, usahkan diletakkan di bawah syahwat dan nafsu kebendaan. Janganlah tak tahu menilai; janganlah mengada-ngada, tidak jujur; dan janganlah dangkal.
       Salah guru, dan salah kitab, juga buruk sikap: begitulah Melayu sejak berzaman, pendek kata. Melayu nampaknya melakukan solat, tetapi Melayu sebenarnya berbohong, tidak jujur ketika bersolat; Melayu nampaknya melakukan solat, tetapi Melayu sebenarnya tidaklah menyembah Allah; dan Melayu nampaknya melakukan amal ibadat, tetapi Melayu sebenarnya tidaklah mengamalkan ajaran Allah, ataupun tidaklah taat-setia kepada Allah yang konon disembah: hmm, lain cakap, lain percaya; betapa syaitan suka ketika Melayu melakukan solat; betapa menyesat ataupun merosakkan adalah hadis yang dikatakan sahih; dan betapa ustaz, juga imam dan ulama, sebenarnya patut dikatakan barua syaitan, bukan ataupun berbanding pewaris Nabi. Lain cakap, lain percaya, ataupun lain di mulut, lain di hati; berbohong ataupun tak reti bahasa; dan betapa surah Kafirun, juga surah an-Nas, tidaklah difahami, usahkan dihayati. Apapun, siapakah yang mahukan kebenaran, tidak mahu kena bohong, tidak sukakan kepalsuan? Dan siapakah yang mahukan hidayah Allah dan keredhoanNya, tidak mahu sesat tak sedar diri, tidak mahu percaya yang bukan-bukan? Percaya saja, apatah lagi sembrono yakin, adalah kerja bodoh. Al Quran adalah untuk ditadabbur, bukan ataupun berbanding untuk dihafaz. Dan fahamkanlah, kita adalah ciptaan, juga hamba, kepunyaan Allah, Dia yang akbar berbanding semua, bahkan akbar tiada tandingan, Dia, pengarang al Quran dan guru yang paling mampu untuk mengajarkan al Quran, Dia, penguasa mutlak Syurga dan Neraka. Allahu akbar, namun siapakah yang dikatakan agung, atau bahkan disembah?
       Ada hamba, adalah tuan: maka, engkau hamba siapa, yakni siapakah tuanmu; sebenarnya, siapakah yang engkau pertuankan atau bahkan perajakan; sebenarnya, kepada siapakah engkau menghambakan diri? Siapakah yang engkau sembah, sebenarnya sembah, sedangkan erti menyembah adalah menghambakan diri, dan kalau ada hamba ataupun abdi maka mestilah ada si tuan? Dan siapakah yang si ustaz ataupun si imam sembah, sebenarnya sembah, bukan cakap bohong, bukan cakap saja, sedangkan bukanlah sembahyang namanya kalau tidak menyembah? Semestinya raja adalah tuan ke atas yang dikuasainya; sedarlah, memperajakan adalah mempertuankan, maka adalah menyembah; dan yang memperajakan selain Allah adalah yang menyembah selain Allah, maka adalah kafir, berlandaskan surah Kafirun. Sedarlah, menyembah selain Allah adalah shirik terhadap Allah, dan mushrik, yakni yang shirik terhadap Allah, adalah najis menurut ayat 28 surah Taubah; ringkas kata, yang memperajakan selain Allah adalah mushrik, juga adalah najis, serta membohong semasa bersolat, kalau dia melakukan solat, termasuk atau iaitu semasa al-Fatihah dibaca ataupun diucapkan; namun syaitan adalah mak andam ketidak-wajaran.
       Mengaku menyembah Allah, padahal tidak; sembah Allah tidak, sebenarnya tidak, tetapi mengaku orang Islam ataupun Kristian: apa nak dikata? Hidayah dan keredhoan Allah, begitu juga cinta sejati, bukanlah untuk semua dan sesiapa saja. Masuk Islam adalah dengan sikap, bukan dengan cakap. Dan untuk lebih kesedaran ataupun maklumat, sila selidik dengan terperinci laman filopu (Filosuf Puitis) di Blogspot, di samping mengkaji-selidik al Quran, kalamullah, dengan jujur serta dengan rasional. Perjuang-tegakkanlah kebenaran serta kewajaran; janganlah mabuk kemarwahan ataupun dangkal; dan jagalah diri dari api Neraka. Ada otak, sila guna. Ada hati, sila rasa. Dan sebagaimana syahwat dan nafsu kebendaan, marwah adalah sesuatu yang patut dikuasai ataupun dikawal ataupun diketepikan, bukan ataupun berbanding sesuatu yang patut dipertahankan, usahkan sesuatu yang patut diperjuangkan. Fahamkanlah, sebenar orang Islam adalah yang menyembah serta menyerah diri kepada Allah yang kepadaNya kita pasti dikembalikan. Adil, bukan sayang, juga bukanlah solat, adalah yang cukup hampir kepada ketaqwaan kepada Allah. Dan tidaklah Islam itu indah, usahkan sempurna berbanding ugama ataupun sistem politik yang lain, kalau ia tidaklah bercanggah dengan perhambaan, dan dengan pemaksaan dalam ugama, dan dengan perkauman, terutamanya, dan dengan kezaliman dan kebodohan dan kepalsuan, amnya: subhanallah; walhamdulillah; wallahu akbar. Janganlah tak reti bahasa, usahkan bangang ataupun buta; janganlah bagaikan kakaktua, usahkan penyebar ajaran sesat ataupun bercanggah dengan al Quran; dan janganlah bohong, usahkan derhaka ataupun biadab terhadap Allah: jadilah orang akal dan orang ilmiah; dan jadilah orang wajar.