Khamis, 24 Disember 2009

Hakikat Cinta Dan Hidayah

(1) 
Unik dan suatu misteri adalah ia,
perasaan yang diberikan nama cinta.
Bagaimanakah ia boleh wujud;
apakah zahirnya; apakah batinnya:
si pencipta adalah yang tahu;
atau siapakah yang boleh membuktikan
bahawa cinta bukanlah ciptaan,
atau cinta bukanlah pemberian Dia, Allah, tuan seluruh Alam?
Setelah beberapa kerenggangan dan kesedihan dan ketidak-mahuan,
cinta sejati adalah yang tetap ada, bukan cinta monyet:
begitulah firasatku.
Kerana hal kesucian, telah aku tinggalkan dia
yang tidak terbanding kecomelan dan kecantikannya
dengan ramai perempuan, walau hati dan minda dan jiwa
terasa pedih, dan berat, dan tersiksa: itu aku pasti. 
(2) 
Betapa ramai yang tak tahu menilai, dan jahil al Quran;
betapa ramai yang tersalah-sangka, dan perasan yang bukan-bukan;
dan betapa ramai yang membuta percaya, lalu sesat tak sedar diri:
hakikatnya, apakah yang engkau tahu;
dalam hal apakah engkau sememangnya benar;
dan adakah engkau layak untuk mendapat hidayah,
bukan lebih sesuai untuk disempitkan pemikiran
lalu diperbodoh atau diseleweng-sesatkan oleh ulama pengembala,
dan bukan lebih patut dibiarkan saja menjadi mangsa,
atau bahkan bahan ketawa, syaitan derhaka?
Cinta dan hidayah adalah pemberian,
lebih bernilai berbanding intan-berlian,
dan hikmah adalah anugerah yang amat besar;
namun siapakah yang layak untuk mengenal dan memperoleh,
sedangkan syaitan masih mampu untuk menghias atau membisikkan
kejahatan dan kebodohan dan kepalsuan,
dan sedangkan Allah, si pemberi, adalah penilai teralim
dan penguasa yang tidak dikuasai dan bukan yang memerlukan?
Perempuan yang jahat adalah untuk lelaki yang jahat,
dan lelaki yang jahat adalah untuk perempuan yang jahat;
perempuan yang baik adalah untuk lelaki yang baik,
dan lelaki yang baik adalah untuk perempuan yang baik;
dan Allah tidak memberi hidayah, apatah lagi tempat di Syurga,
kepada pelampau bahkan kepada pendusta. 
(3) 
Adakah seorang perempuan
di mana keadilan dan kesucian mendapat sokongan,
sedangkan sombong dan keegoan, khususnya perkauman,
mendapat tentangan?
Adakah seorang perempuan
yang memang terbuka kepada kebenaran dan kemunasabahan,
bukan mabuk atau gila ataupun buta kerana berpandukan marwah?
Dan adakah seorang perempuan
yang betul setia kepada Allah, Dia, rob-binnas,
Dia, malikin-nas, Dia yang bukanlah sekadar ilah?
Unik dan kompleks adalah cinta, sebenar cinta;
Allah adalah si pencipta dan si pemberi;
dan Allah adalah penilai terarif, dan guru, dan hakim,
yang tidak bodoh dan tidak sedikitpun zalim.
Cinta dan ehsan; dan keadilan dan kewajaran;
dan amar maaruf nahi mungkar....