Isnin, 2 Mac 2015

Ajaran Sesat Dan Kepalsuan Dan Makhluk Perosak

Dasar munafik, ataukah tak reti bahasa? Sengaja bohong, ataukah memang jahil, tidak tahu? Abdi dibezakan dari hamba. Solat disamakan dengan sembahyang. Dan “rob” disamakan dengan tuhan. Anjing, bukan mushrik, dikatakan najis. Hadis dikatakan kata-kata Nabi Muhammad. Sunnah dikatakan perlakuan Nabi Muhammad. Dan ulama dikatakan pewaris Nabi. Syurga dikatakan terletak di bawah telapak kaki ibu dan suami. Dan pengertian atau fahaman yang tidak betul mengenai sembah dan tuhan dan Muslim dan kemerdekaan dan shirik dan tauhid dan syafaat dan jihad dan akal dan marwah. Hmm, ulama temberang dan ajaran sesat Syahadah. Kepalsuan dan ketidak-wajaran yang bertopengkan Islam. Tak mahu sesat, padahal sedang sesat, atau bahkan adalah najis, hina, tidak suci usahkan mulia. Binatang ternakan, atau bahkan lebih merosakkan ataupun lebih bodoh: Tidakkah seperti itu adalah pengikut Hadis atau mazhab, termasuk atau terutamanya pengikut Sunnah (Bidaah) wal Jamaah?
    Di manakah diletakkan akal, berbanding syahwat dan marwah? Setakat manakah kemunasabahan mereka? Dan setakat manakah kejujuran mereka? Hmm, menyangka-nyangka. Tidak jujur. Syok sendiri. Mabuk kemarwahan. Atau kafir atau sesat ataupun bodoh tak sedar diri. Sesungguhnya, bagaimanakah Rasulullah masuk Islam? Sesungguhnya, siapakah yang Rasulullah pertuankan dan perajakan? Dan sebenarnya, siapakah yang Rasulullah sanjung-agungkan? Sebenar-benarnya, adakah Rasulullah sederhana dalam menyampaikan ajaran Allah ataupun kebenaran? Dan sebenar-benarnya, adakah Rasulullah mengenepikan sesuatu hukum ataupun ajaran Allah? Hmm, kemunafikan dan ada-adaan. Betapa ramainya Muslim palsu atau orang Islam konon. Dan barua syaitan atau perosak yang bergelar imam atau ustaz atau suami. Betapa sesat dan menyesatkan adalah ramai pengajar dan bapa dan ibu. Betapa al Quran perlu ditadabur atau difahami. Dan betapa marwah patut dikuasai, atau tidak diikut.