Rabu, 10 Jun 2015

Kehendak Atau Gara-Gara Tuhan, Dan Ajaran Atau Ilmu Islam

Tuhan? Apakah sebenarnya erti tuhan, iaitu “ilah”, iaitu “god”? Bagaimana pula dengan sembah? Dan apakah erti Muslim, iaitu orang Islam? Kalau Allah adalah Tuhan, maka apakah, atau yang manakah, mungkin adalah kehendak Tuhan, iaitu Allah? Adakah kehendak Allah ataupun ajaran Islam adalah supaya engkau memperajakan ataupun mempertuankan selain Allah? Adakah Allah suka, atau adakah Iblis dan syaitan adalah yang suka, kalau selain Allah adalah yang engkau perajakan ataupun pertuankan? Sebenarnya, siapakah yang Rasulullah pertuankan, atau bahkan perajakan? Dan siapakah yang Rasulullah sanjung serta agungkan? Sukakah engkau kalau ciptaan engkau menghambakan dirinya kepada selain engkau? Seronok atau sukakah engkau kalau ciptaan engkau memperajakan ataupun mempertuankan selain engkau? Jujurlah. Munasabahlah. Dan wajarlah.
    Sebenarnya, siapa ajar bahawa memperajakan selain Allah adalah harus ataupun halal, atau tidaklah kufur terhadap Allah, atau tidaklah melampau? Dan siapa ajar bahawa sesat atau salah adalah mempercayai bahawa ubat menyembuhkan? Sebenarnya, tidakkah gula memaniskan? Hakikatnya, gula memaniskan. Dan ringkas kata, ubat menyembuhkan atau mengurangkan kesakitan, sebagaimana gula memaniskan, atau sebagaimana garam memasinkan. Allah adalah yang cukup tahu dan paling tahu faedah dan kesan sesuatu. Gara-gara Allah, gula memaniskan, dan garam memasinkan, dan ubat pula menyembuhkan atau mengurangkan kesakitan. Dan akibat kehendak Allah, api tidaklah membakar, walaupun ianya sangat panas serta besar. Ingatlah, Allah adalah yang tahu, betul tahu apa yang Dia inginkan. Menurut ayat 56 surah Zariat, Allah tidaklah mencipta jin dan manusia melainkan untuk menyembahNya. Dan sedarlah, menyembah selain Allah tersangatlah bercanggahan dengan menyembah Allah. Kehendak dan izin tidaklah sama, begitu juga dengan membiarkan dan menghendaki, dan begitulah juga dengan kasihan dan kasih. Awas, janganlah tidak munasabah, usahkan melampau, usahkan derhaka terhadap Allah. Dan sedarlah, berguru bukanlah bermakna tidak sesat, usahkan bermakna mendapat hidayah Allah, Dia, guru yang mampu untuk mengajar sesiapa saja.
    Sebenarnya, apakah yang engkau tahu setelah berguru? Tahu dan fahamkah engkau erti sembah dan tuhan dan Muslim dan Islam? Bagaimana pula dengan erti kemerdekaan dan perhambaan dan shirik dan tauhid dan najis? Dan bagaimana pula dengan ilmu masuk Islam, iaitu ilmu mengenai bagaimana untuk menjadi Muslim, sebenar Muslim? Sebenarnya, adakah engkau atau si guru atau si imam menyembah Allah, hanya Allah? Tahukah engkau bahawa hanya yang menyembah Allah, hanya Allah, serta menyerah diri kepada Allah, adalah ataupun boleh jadi Muslim, betul Muslim? Tahukah engkau bahawa mempertuankan, apatah lagi memperajakan, adalah menyembah? Dan tahukah engkau bahawa yang menyembah selain Allah adalah kafir, menurut surah Kafirun? Awas, janganlah tersalah kitab atau guru ataupun ikutan. Dan janganlah takut untuk cuba memahami kalimah Allah, usahkan sesat tak sedar diri. Rasulullah mempertuankan dan memperajakan Allah, hanya Allah; begitulah juga dengan sebenar Muslim yang lain. Rasulullah dan Muslim sebenar adalah hamba yang setia kepada Allah. Dan Islam, sebenar Islam adalah untuk kemerdekaan, bukan untuk perhambaan. Hanya Allah adalah yang patut disembah; dengan lain perkataan, hanya Allah adalah yang patut dipertuankan, dan hanya Allah adalah yang patut diperajakan. Al Quran adalah sumber Islam dan kewajaran, tetapi Hadis adalah sumber bidaah dan kesesatan. Dan fahamilah, bahawa Allah adalah satu-satunya pencipta Islam.
    Dalam menilai sesuatu ajaran atau sikap atau perbuatan atau hukuman, fikirkanlah juga, adakah Allah, atau adakah syaitan, adalah yang suka atau redho? Sebenarnya, untungkah kalau mati sebagai seorang yang mementingkan marwah dan kebendaan, berbanding kebenaran dan keadilan, ataupun berbanding kesucian dan kejujuran? Dan sebenarnya, mulia atau berjaya atau untungkah kalau mati sebagai seorang yang sebenarnya sombong terhadap Allah, ataupun kalau mati sebagai seorang yang sebenarnya mempertuan-rajakan selain Allah? Allah adalah yang paling patut diberikan ketaatan. Allah adalah yang paling patut diberikan kesetiaan. Dan fahamilah, bahawa yang bercanggah dengan ajaran Allah, atau dengan keadilan, atau dengan kebenaran, adalah yang patut atau yang lebih patut dianggap sebagai syaitan, atau barua syaitan, atau kafir, atau pelampau, atau pendusta, atau makhluk perosak, atau Muslim palsu, atau biadab, atau sesat, atau bangang, atau jahil. Janganlah terpedaya oleh propaganda Munafik dan ajaran sesat yang dipanggil Syahadah. Janganlah terpedaya oleh mereka yang sepatutnya tidak digelar ulama Islam. Dan menyangka bukanlah bermakna mengetahui. Kalau ingin tahu, betul tahu mengenai kehendak Allah, ataupun mengenai ajaran Islam, maka fahami atau ketahuilah mesej yang terkandung di dalam al Quran, kalamullah. Allah adalah satu-satunya pencipta Islam, maka ajaran dan hukum Islam, termasuklah mengenai najis dan ulama dan zina, juga mengenai bagaimana untuk menjadi Muslim, adalah bergantung hanya kepada Allah, Dia, satu-satunya pengarang al Quran, Dia, penguasa mutlak Syurga dan Neraka, Dia yang tidak memberi hidayah kepada pelampau dan pendusta. Dan erti Muslim adalah yang aslam, iaitu yang menyerah diri kepada Allah, oleh itu, masuk Islam atau menjadi Muslim mestilah dengan menyerah diri kepada Allah.
    Sila hayati atau amalkanlah, “oh Allah, tuanku, rajaku, tuhanku, kepadaMu aku menyerah diri; salam, oh Allah, salam”. Fahamilah, bahawa tidaklah untung, usahkan mulia, adalah kalau mati sebagai seorang yang sebenarnya menyembah selain Allah. Dan janganlah sekadar tahu bahawa menyembah adalah mengabdikan diri, tetapi tahu atau sedarlah juga bahawa abdi dan hamba adalah sama ertinya, dan bahawa yang mempertuankan selain Allah, apatah lagi yang memperajakan selain Allah, adalah yang menyembah selain Allah, maka adalah kafir, walaupun melakukan solat dan menyayangi Rasulullah dan apa-apa lagi. Sembahlah Allah, hanya Allah, yakni pertuankanlah Allah, hanya Allah, dan perajakanlah Allah, hanya Allah. Setia dan taatlah kepada Allah, Dia, rob-binnas, malikin-nas, ila-hinnas, iaitu tuan manusia, raja manusia, tuhan manusia. Dan aslam atau menyerah dirilah kepada Allah, Dia, pemerintah yang paling berkuasa, Dia, penguasa yang paling mulia, Dia, guru yang teralim.