Jumaat, 9 Jun 2017

Biarkan Berlalu, Dan Nasihat Bodoh Mengenai Cinta

Tidak ada SMS atau mesej yang jelas darinya. Aku sekadar boleh menyangka bahawa dia sedang menunggu atau mengharapkan kedatangan aku. Namun aku sudah tidak mahu ambil tahu. Aku sudah tidak mahu memikirkan. Dan sudah entah berapa kali aku mengatakan atau menganggap bahawa dia adalah perempuan penyakit. Hmm, betapa marwah merosakkan atau merugikan. Betapa penting adalah jujur ataupun berterus-terang kepada si lelaki yang dicinta. Dan timba tak sedar diri, serta tidak jujur dalam cinta: Begitulah sudah ramai perempuan. Apapun, sejak beberapa hari yang lalu, sudah entah berapa kali aku mengucapkan “Goodbye, Rubi”. Hmm, entah apa yang baru berlaku atau akan berlaku membabitkan dia. Allah tahu. Yang pasti, aku tak sanggup atau tidak rela untuk menerimanya sebagai isteriku yang pertama, melainkan dia masih perawan, atau Allah menghendaki. Sila fikirkan, samakah martabat setia dengan curang, atau yang jujur dengan pembohong, atau barang baru dengan barang terpakai? Adillah. Terus-terang, aku tidak mahu sisa atau bekas sesiapa sebagai isteriku yang pertama. Dan siapa langsung tidak memilih?
    Perawan suci yang menyembah hanya Allah: Itukah engkau, atau si anak, atau si adik, atau si kakak, atau si ustazah? Benar, Mushrik dan penzina tidaklah suci, usahkan mulia. Dan yang menyembah selain Allah adalah Kafir, serta Mushrik, najis. Awas, “tersalah-kangkang” membawa derita atau buruk padahnya. Marwah bukanlah kehormatan, usahkan nilai diri. Dan betapa marwah mudah diperdaya. Fahamilah, bahawa “bercinta selepas kahwin” adalah nasihat bodoh, atau bukanlah kata-kata yang patut diikutkan. Bercinta selepas kahwin: Malangnya, cinta masih tidak datang-datang, walaupun sudah berkali-kali mengangkang. Dan bolehkah bercinta tanpa cinta? Jangan merepek! Ingat, sangka bukan tahu. Menyangka bukanlah mengetahui. Dan awas, jangan silap mengenai erti sembah dan Islam dan syahadah, usahkan silap mengenai bagaimana untuk menjadi Muslim, sebenar Muslim. Bagaimanakah Ibrahim atau Rasulullah yang lain menjadi Muslim? Dan apakah erti Muslim? Sedarlah. Mengenai sembah, sila faham bahawa abdi dan hamba adalah sama ertinya, dan bahawa memperajakan, begitu juga mempertuankan, adalah menyembah. Sembahlah hanya Allah, iaitu pertuankanlah hanya Allah, dan perajakanlah hanya Allah. Dan menyerahlah kepadaNya.