Sabtu, 16 Januari 2010

Akal Dan Keyakinan

Apabila sampai kepada engkau
sesuatu yang munasabah atau nyata benar,
adakah engkau akan mabuk keegoan,
tidak mahu mengikut akal, tidak mahu rasional,
lalu menjadi lebih merbahaya berbanding mereka
yang disahkan gila, tidak siuman?
Menyembah ertinya menghambakan diri;
dan kalau ada hamba, maka mestilah ada tuan;
oleh itu, apakah makna menyembah, sebenarnya:
tidakkah mempertuankan, bukan mempertuhankan?
Fikirlah; siasatlah; jujurlah; munasabahlah:
tak reti bahasa boleh amat merugikan, atau juga membahayakan,
apatah lagi sombong dan membuta percaya dan sembrono yakin.
Dan kepada pakar atau “pejuang” ugama yang bercanggah dengan aku:
adakah engkau sebenarnya sedar dan yakin
bahawa makan tahi babi adalah yang selamat bagimu,
atau adakah engkau memang sanggup untuk mubahalah
kepada tuhan, sebenar tuhan, atau kepada Allah,
Dia yang tidak sedikitpun zalim?