Sabtu, 16 Januari 2010

Cinta Dan Salam @ Kepadamu Yang Menyintai

Perasaan yang dinamakan cintatidaklah sama saja kualiti dan kuantitinya:
yang jahat adalah untuk yang jahat
sedangkan yang baik adalah untuk yang baik;
dan mereka yang mementingkan syahwat atau perhiasan duniawi
tidaklah sebaik mereka yang mementingkan kesucian serta keadilan.

Apabila sudahpun ada cinta
mengisi ataupun memenuhi ruang jiwa
sedangkan perkawanan belum pun bermula,
tidakkah itu cinta pandang pertama namanya,
atau tidakkah itu cinta yang paling mengasyikkan
atau juga yang tertinggi nilainya?
Cinta bukanlah sebenarnya
hasil ataupun akibat persahabatan:
cinta adalah ciptaan dan pemberian Dia
yang bukan mata duitan, Dia
yang maha suci bahkan maha mulia,
Dia, Allah, satu-satunya sebenar tuhan.

Apapun, sampaikanlah salam kepada si dia,
samada secara lisan ataupun secara bertulis,
sebelum rindu bagaikan berdendam menikam kalbu,
atau cinta bagaikan sumber yang kaya dengan derita,
atau menangis hanyalah apa yang engkau mampu
lakukan sesungguhnya:
pecahkanlah tembok yang mengasingkan engkau dari si dia;
janganlah biarkan malu, apatah lagi sombong, menjadi penghalang;
dan layanlah si dia dengan kejujuran atau juga ehsan,
bukan dengan seangkuhnya ajaran pepatah “perigi mencari timba”.

Sedarlah, tidak semua lelaki adalah penggoda atau muka tembok;
lembut pada ucapan bukanlah bermakna baik isi hati;
dan aku tidak mahu tersalah-sangka, apatah lagi tersalah-percaya,
maka aku tidaklah suka menyangka-nyangka:
kesucian adalah yang patut dipentingkan berbanding seks dan harta;
keadilan adalah yang patut dipentingkan berbanding nafsu dan marwah;
dan Allah tidak memberi hidayah, usahkan keredhoan dan kasihNya,
kepada pendusta, apatah lagi kepada pelampau.