Selasa, 14 Disember 2010

Jati Diri Dan Nilai Murni @ Kepatutan Dan Islam

Yang lurus, ataukah yang tidak;
yang jujur, ataukah yang putar-belit;
dan yang memerdekakan, ataukah yang memperhambakan:
yang mana adalah betul ataupun baik, jika tidakpun suci bahkan mulia;
yang mana adalah sesuai untuk temberang dan dalih syaitan, berbanding hidayah;
dan yang manakah yang mungkin Allah sedang redho, atau bahkan kasih?
Sebenarnya, di manakah engkau letakkan keadilan dan kebenaran,
berbanding marwah dan syahwat dan kebendaan duniawi,
dan berbanding ibubapa dan sahabat dan makhluk lain,
dan berbanding adat atau juga mazhab,
sedangkan Allah adalah akbar berbanding semua, bahkan tidak terlawankan,
dan sedangkan Allah adalah maha mengetahui dan maha adil, bahkan maha mulia,
tidak kotor, tidak bodoh, bahkan tidak sedikitpun zalim?
Kalaulah Syurga adalah di bawah telapak kaki seseorang makhluk,
maka tidakkah keadilan dan kebenaran adalah di kencing beraknya,
atau tidakkah bertaqwa kepada Allah, apatah lagi keadilan dan kebenaran,
menjadi kurang atau bahkan tidak penting
berbanding menyokong dan mentaati si makhluk:
hmm, tidakkah syaitan adalah yang suka kepada kepercayaan atau ajaran itu;
dan tidakkah sudah ramai yang tidak bersalah menjadi mangsa, teraniaya?
Baik, atau bahkan mulia, adalah derhaka atau engkar
terhadap ibu dan bapa dan siapapun makhluk,
demi keadilan atau demi kebenaran, apatah lagi demi kesetiaan kepada Allah;
keadilan dan kebenaran, apatah lagi ajaran Allah, tidaklah patut diketepi-remehkan;
pendek kata, tiada makhluk patut zalim atau menidakkan kebenaran,
dan tiada makhluk patut diletakkan di atas ataupun di depan keadilan,
apatah lagi di atas ataupun di depan Islam, sebenar Islam,
lebih-lebih lagi manusia yang shirik,
yakni curang terhadap Allah, rob-binnas, malikin-nas, ila-hinnas:
derhaka, curang, tidak setia, adalah kufur, shirik, tidak mentauhidkan;
maka, terhadap siapakah kita memang tidak patut derhaka, apatah lagi curang;
dan tidakkah Allah, iaitu Dia yang akbar, adalah yang sesungguhnya patut
dilayan dengan penuh hormat serta ketaat-setiaan?
Pelampau dan pendusta, menurut pandangan dan penilaian Allah,
adalah yang patut dipanggil penderhaka, yakni kafir, betul jahat, juga biadab, maka hina;
dan Allah adalah penilai terarif serta hakim termulia, dan Dialah yang akbar berbanding semua,
maka penilaian dan hukumNya, dan layanan terhadapNya, adalah yang patut dipenting-utamakan.
Rela menerima ataupun tidak, pelampau adalah yang tidak cukup mementingkan keadilan,
sedangkan pendusta adalah yang tidak cukup mementingkan kebenaran;
dan Allah tidak memberi hidayah, maka apatah lagi kasih dan SyurgaNya,
kepada pelampau dan pendusta: subhanallah; walhamdulillah.
Kepercayaan dan cakap dan perbuatan, begitu juga sikap dan ajaran dan hukuman,
biarlah yang betul atau yang munasabah, bukan ikut suka, bukan ikut sedap rasa,
dan bukanlah demi marwah atau nafsu keduniaan:
keadilan dan kebenaran adalah yang patut dijunjung dan dibela,
berbanding siapapun makhluk dan hamba;
dan Allah adalah yang patut dipertuan-agungkan, bukan siapapun makhluk dan hambaNya:
rela atau tidak, kita adalah ciptaan dan hamba kepunyaan Allah, Dia, penguasa Alam semesta;
Allah adalah rob-binnas, yakni tuan manusia, juga malikin-nas, yakni raja manusia,
serta ila-hinnas, yakni tuhan manusia; oleh itu, kemerdekaan, bukan perhambaan,
adalah hak asasi setiap manusia, sedangkan ketuanan adalah hak asasi Allah;
dan kepada Allah, Dia, penguasa mutlak Syurga dan Neraka,
kita akan dikembalikan untuk perkiraan dan pembalasan.
Baik, usahkan mulia, bukanlah pelampau, juga bukanlah pendusta;
Dunia yang sementara tidaklah patut disama-pentingkan dengan Akhirat;
maka, disiplinkan, dan perbaiki, dan jagalah diri dari api Neraka.