Jumaat, 4 Mei 2012

UMNO Dan Sembahyang, Dan Hakikat Melayu Dan Sebenar Islam

Apa erti awam: adakah awam bermakna UMNO-BN; adakah penjawat awam bermakna barua ataupun kakitangan UMNO? Apakah erti dan tugas penjawat awam sebenarnya: patutkah penjawat awam diperalatkan oleh UMNO untuk melakukan apa yang UMNO inginkan; dan patutkah penjawat awam melakukan sesuatu demi keselamatan ataupun kepentingan UMNO? Dan pentingkah keadilan dan kebenaran dan kejujuran, kepada UMNO, berbanding marwah dan kebendaan duniawi dan keamanan? Zionis Israel mementingkan keamanan dan perpaduan kaumnya, bukan ataupun berbanding keadilan: tidakkah begitu juga UMNO? Hmm, UMNO: tak sudah-sudah dengan putar-belit dan ketidak-jujuran dan ketidak-adilannya; mengata dulang paku serpih, mengata orang tapi dialah yang lebih, atau sebenarnya, dialah punca ketidak-baikan yang terjadi. Tengoklah TV dan suratkhabar: nampak tak putar-belit dan ketidak-adilan dan kesombongan dan kebodohan UMNO? Dan kejadian tidak baik berkaitan demonstrasi BERSIH: tidakkah itu juga dalil atau menunjukkan bahawa UMNO bukanlah yang lebih baik untuk mentatbir?
        Siasatlah, jangan percaya saja; ketahuilah punca atau sebab sebenar; dan dapatkanlah bukti: jadilah orang akal dan orang ilmiah dan orang wajar. Pejuang bukanlah pelampau; perkauman, lebih-lebih lagi perhambaan, adalah bercanggahan dengan kesaksamaan dan dengan keadilan, maka bercanggahan dengan Islam, sebenar Islam; dan adil, bukan sayang, juga bukanlah solat, adalah yang hampir kepada taqwa: janganlah yang mementingkan marwah ataupun keamanan, berbanding keadilan, dikatakan pejuang, dan janganlah tak tahu menilai, usahkan kena tipu, usahkan diperbodohkan; penilaian dan hukum dan ajaran Allah, iaitu Dia yang maha berkuasa serta akbar berbanding semua, iaitu Dia, pengarang al Quran dan yang paling mampu untuk mengajarkan al Quran, adalah penilaian dan hukum dan ajaran yang patut diketahui serta diterima-pakai, diambil-kira, tidak diketepikan; dan kita, Melayu dan Cina dan India dan manusia selainnya, adalah ciptaan serta hamba kepunyaan Allah yang kepadaNya kita semua dikembalikan. Layakkah engkau masuk Syurga, kalau engkau tidak layak mendapat hidayah? Patutkah engkau mendapat kefahaman, sebenar kefahaman, tidak tersalah-simpul, tidak tersalah-percaya, kalau engkau tidak mahu berfikir, ataupun kalau engkau tidak jujur? Dan adakah atau betulkah engkau, ataupun si ustaz, adalah orang Islam, sedangkan semestinya orang Islam adalah menyembah Allah serta menyerah diri kepada Allah?
        Ada hamba maka adalah tuan: engkau hamba siapa; siapa tuanmu? Engkau sembah siapa, yakni kepada siapa engkau menghambakan diri: siapa yang engkau pertuankan, atau bahkan perajakan? Dan siapakah tuanmu, rajamu, tuhanmu; siapakah yang engkau sanjung-agungkan; siapakah yang engkau pertuan-rajakan: apakah jawapan Muhammad, rasulullah; adakah jawapan engkau sama saja, tidak satupun berbeza, dengan jawapan Muhammad, rasulullah; dan adakah Allah, atau adakah syaitan, adalah yang suka ataupun redho? Sedarlah, kalau ada hamba maka mestilah ada tuan, oleh itu, menghambakan diri bermakna mempertuankan, dan takkanlah Allah bukan tuan ke atas hambaNya; dan erti menyembah adalah menghambakan diri, dan kalau ada hamba maka mestilah ada tuan, oleh itu, menyembah Allah, yakni menghambakan diri kepada Allah, bermakna mempertuankan Allah: sedarlah, kalau engkau tidak mempertuankan Allah, atau kalau engkau sekadar mempertuhankan Allah, maka tidaklah engkau menyembah Allah, maka bukanlah engkau orang Islam, usahkan muttaqin; sedarlah, semakin engkau tidak tahu ajaran yang terkandung dalam al Quran, kalamullah, terutamanya ajaran mengenai hadis dan sunnah dan ulama dan shafaat dan jihad dan najis dan akal dan kejayaan, maka semakin mudahlah engkau dipesong-sesatkan, termasuk atau terutamanya oleh pengikut Hadis dan Sunnah dan suatu mazhab, di samping semakin mudahlah engkau untuk terpedaya serta diperbodohkan; dan ingatlah, Allah adalah yang maha berkuasa serta akbar berbanding semua, maka sikap dan layanan terhadap Allah, dan hubungan dengan Allah, dan penilaian dan hukum dan ajaran Allah, adalah yang penting, cukup penting, sungguh penting, berbanding yang lain.
        Tidakkah cemerlang atau bahkan gemilang adalah kejayaan syaitan ke atas Melayu sejak berzaman, dan ke atas manusia umumnya? Hmm, politik Malaysia, dan UMNO; dan Melayu; dan ustaz: betapa UMNO patut dikatakan makhluk perosak ataupun pelampau, ataupun pejuang perasan, mabuk kemarwahan, bukan orang akal, bukan orang kewajaran, bukan pejuang pada pandangan Allah; betapa ramainya Melayu yang bagaikan anjing ataupun lembu ataupun kakaktua, bukan orang akal, bukan orang ilmiah, bukan yang mementingkan keadilan dan kebenaran dan kejujuran; dan betapa pengikut Hadis, lebih-lebih lagi mereka yang dipanggil ustaz dan ustazah, adalah pemesong dan tidak wajar, di samping boleh dianggap barua syaitan ataupun pengikut ajaran sesat, bukan yang taat-setia kepada Allah yang konon disembah. Ketahuilah, perhambaan adalah di mana selain Allah adalah yang disembah, yakni dipertuankan, dan semestinya raja berhak sebagai tuan ke atas yang dikuasainya; menyembah siapapun selain Allah adalah shirik, dan mushrik adalah najis menurut al Quran iaitu menurut ayat 28 di Surah Taubah; dan sedarlah, yang mempertuankan selain Allah, apatah lagi yang memperajakan selain Allah, adalah mushrik, tidak mentauhidkan Allah, tidak setia kepada Allah. Suka atau tidak, Allah tetaplah rob-binnas, malikin-nas, ila-hinnas, yakni tuan manusia, raja manusia, tuhan manusia, sebagaimana Allah tetaplah pencipta manusia serta penguasa Alam semesta, dan sedarlah bahawa kufur, shirik, tidak mentauhidkan Allah, samalah erti atau maknanya dengan derhaka, curang, tidak setia kepada Allah; kaji-selidik atau tadabburlah al Quran, dan ikutlah wahyu, pendek kata, ketahui dan terima-pakailah ajaran Allah, Dia yang patut disanjung-agungkan, Dia yang patut dipertuan-rajakan; dan terjemahan ataupun makna yang salah, atau sesuatu yang tidak munasabah, janganlah tidak disedari.
        Tidaklah Allah letakkan keadilan, apatah lagi SyurgaNya, di bawah telapak kaki ibubapa; bodoh, tidak bijak, serta tidaklah patut, kalau keadilan dan kebenaran dan kejujuran diletakkan di bawah marwah, ataupun di bawah cinta, apatah lagi kalau diletakkan di kencing-berak ataupun di bawah telapak kaki seseorang makhluk; dan tidaklah Islam itu indah, usahkan sempurna, berbanding ugama ataupun sistem politik yang lain, kalau ia tidaklah bercanggahan dengan perhambaan, dan dengan pemaksaan dalam ugama, dan dengan perkauman, terutamanya, dan dengan kezaliman dan kebodohan dan kepalsuan, amnya. Berakal dan baikkah engkau; mahukah engkau memikirkan dengan jujur, dan menerima yang benar, atau yang munasabah; atau adakah marwah sudahpun menguasai dan merencat pemikiran; atau adakah sombong sudahpun membutakan dan syaitan sedang tersenyum?