Ahad, 15 Julai 2012

Kepada Kekasihku

Cinta bukan syahwat; tidak seperti syahwat, cinta boleh membuatkan lelaki, pastinya abang, menjadi malu serta amat gementar; dan jujur adalah nilai murni, di samping boleh memudah-cepatkan urusan, serta menjadi penawar. Gara-gara cinta kita menjadi perindu, ternanti-nanti, tertunggu-tunggu; kerana adanya cinta kita boleh terluka, amat terluka di hati; dan akibat adanya cinta kita bahkan boleh menjadi marah, serta boleh menjadi amat menyakitkan: maka, kalau abang ada buat salah-silap, maka abang minta maaf. Apapun, berterus-terang dan jujur adalah penting, atau bahkan amatlah penting, untuk mendapat hubungan yang lancar dan mesra serta indah; namun ketahuilah, mengaku menyintai abang bukanlah bermakna mesti ataupun sanggup menjadi isteri abang, sebagaimana ia bukanlah bermakna abang mesti ataupun sanggup mengahwinimu; dan pastinya, kita tidaklah sepatutnya kurang akal, ataupun melekeh sesuatu yang wajar, apatah lagi menjadi pelampau ataupun pendusta.
       Adil, juga jujur, adalah sikap ataupun sesuatu yang baik; adil, juga jujur, membawa ataupun membantu kepada kemajuan yang maksima, juga kepada keamanan serta kemakmuran, tidak seperti perhambaan, tidak seperti perkauman, tidak seperti pemaksaan dalam ugama; dan adil, bukan sayang, juga bukanlah solat, adalah yang hampir kepada kemuliaan, sebenar kemulian, juga kepada ketaqwaan terhadap Allah, Dia yang sepatutnya diagungkan, Dia yang sepatutnya dipertuankan, Dia yang sepatutnya diperajakan. Janganlah tertipu; janganlah terpesona; dan janganlah sesat: yang baik, betul baik, adalah yang mementingkan keadilan berbanding keamanan, walaupun keras adalah pendekatan ataupun cakapnya; pelampau ataupun pendusta pada pandangan Allah, Dia, penilai terarif, Dia, hakim terwajar, tidaklah patut dikatakan pejuang ataupun sebenar orang Islam, usahkan yang bertaqwa ataupun mulia; dan sebenar orang Islam, iaitu yang mempertuan-rajakan Allah serta menyerah diri kepada Allah, bukanlah orang marwah dan syahwat dan kebendaan, tetapi adalah orang akal dan kewajaran dan kesucian. Yang selalu megah, tidakkah itu orang marwah? Yang lembut cakapnya, tidakkah itu pendusta? Dan yang pandai mengorat, tidakkah itu orang syahwat, atau bahkan patut dikatakan si dangkal mata ke-ranjang?
       Cinta bukanlah syahwat; cinta adalah perasaan, tetapi syahwat adalah keinginan; dan cinta tidaklah sama saja kebaikan ataupun kekuatannya. Cinta sejati; cinta syahwat; cinta kebendaan: sebaik dan sebanyak mana cinta yang kita dapat adalah urusan Allah, Dia, si pencipta, Dia, si pemberi, Dia yang tidak bodoh serta tidak sedikitpun zalim. Dan cinta, begitu juga jodoh, bahkan begitu juga pertemuan, adalah di tangan Allah; pendek kata, Allah adalah pencipta takdir dan penentu segala; namun kita haruslah berusaha, di samping berfikir dan bersabar serta bertawakkal. Cinta bukanlah syahwat, namun sikap adalah yang lebih penting untuk diambil-kira. Cinta tidaklah patut diletakkan di atas kewajaran; cinta tidaklah patut diletakkan di atas kejujuran, apatah lagi di atas keadilan; dan cinta tidaklah lebih penting berbanding hidayah Allah, apatah lagi berbanding kasih ataupun keredhoan Allah, walaupun cinta, pendek kata, adalah lebih tinggi martabatnya berbanding syahwat, juga berbanding marwah serta adat. Apapun, kita adalah ciptaan serta hamba kepunyaan Allah, iaitu Dia yang paling berkuasa bahkan akbar tiada tandingan, iaitu Dia yang paling mampu untuk mengajarkan al Quran kepada sesiapa saja, iaitu Dia yang tidaklah memberi hidayah, maka apatah lagi keredhoan dan SyurgaNya, kepada pelampau dan pendusta; Allah adalah, sewajarnya adalah, tuan kita, raja kita, tuhan kita; dan kepada Allah kita pasti dikembalikan.