Selasa, 11 September 2012

Kepada Yang Berkenan Ataupun Sudi

Mari kita berkawan baik, yakni
bertemankan kejujuran serta kesucian: boleh?
Berilah kemesraan, tidak macam bisu, tidak macam tunggul kayu: boleh?
Dan beritahu saya nombor telefon, atau juga alamat e-mel awak: boleh?
Harap-harap, perempuan yang cukup sesuai untukku bukanlah
seseorang yang sombong ataupun mabuk kemarwahan,
di samping tidaklah dangkal, walaupun cantik ataupun comel.
Harap-harap, perempuan yang sungguh sesuai untukku bukanlah
seseorang yang mata duitan ataupun kebendaan,
yang bagiku adalah murahan, walaupun bukan pelacur ataupun sundal.
Dan mintak-mintaklah, perempuan yang paling sesuai untukku bukanlah
seseorang yang sebenarnya menyembah selain Allah, yakni bukanlah
seseorang yang memperajakan ataupun mempertuankan selain Allah.
Tidaklah makhluk patut dipertuankan, apatah lagi hamba diperajakan;
takkanlah Allah tidak berhak sebagai tuan ke atas semua dan setiap makhlukNya;
dan perhambaan, begitu juga shirik terhadap Allah, adalah di mana selain Allah adalah
yang disembah, yakni yang diperajakan ataupun yang dipertuankan: jujurlah; patut-patutlah.
Sikap dan isi hati, terutamanya terhadap ataupun mengenai Allah, Dia yang akbar, agung:
di situlah bergantung darjat sebenar seseorang, dan nilai amalannya, termasuklah solat.
Zikrullah adalah akbar berbanding solat; mushrik adalah najis, kotor, tidak suci usahkan mulia;
dan hidayah Allah, begitu juga cinta sejati dan kefahaman sebenar, bukanlah untuk sesiapa saja.
Ringkas kata, suatu kemesraan, dan kesucian, dan kejujuran, dan kemanisan, serta sakinah,
adalah si dia yang aku idam-inginkan: janganlah marah, juga janganlah terkilan.
Hmm, siapakah, walaupun masih dara, adalah seperti Khadijah, yakni
isteri pertama kepada Muhammad, rasulullah, pejuang kemerdekaan manusia?
Dan walau apapun bangsa dan tempat kelahirannya, serta selewat manapun
tarikh kemunculannya di Dunia, apa nak dikata, kalau hatinya sudah suka,
ataupun kalau si dara bahkan sudah ada cinta sejati untukku:
patutkah engkau menghalang, ataupun menghina si dia ataupun aku;
dan patutkah engkau marah, ataupun dengki, ataupun cemburu, iri hati?
Kalaulah cinta sejati mengambil-kira kebenaran dan nilai murni
dan kesucian dan lembut hati, tetapi cinta syahwat mengambil-kira paras wajah
dan penampilan dan usia dan lembut lidah; ataupun kalaulah cinta sejati hanyalah
untuk jiwa yang suci, lebih-lebih lagi untuk hati yang mulia,
tidak sesuai untuk pelampau, juga tidak sepadan dengan pendusta: maka,
cinta apakah yang engkau memang layak dapat, ataupun cukup sesuai untukmu,
walaupun bukanlah itu yang engkau idam-harapkan di lubuk rahsia hatimu?
Sedarlah, Allah adalah pencipta dan pemberi cinta; Allah cukup tahu serta arif; Allah tidak bodoh.
Apapun, bukanlah sembahyang namanya kalau tidak menyembah, dan abdi samalah dengan hamba;
ustaz yang menyamakan solat dengan sembahyang, ataupun rob dengan tuhan, adalah berdusta,
ataupun tak reti bahasa, atau bahkan sebenarnya adalah sombong serta najis, sangat hina,
walau sehebat manapun gelaran atau pangkatnya, dan walau sebanyak manapun ilmu dan hartanya;
dan ketahui serta hayatilah ajaran Allah yang terkandung dalam surah Kafirun serta surah An-Nas.
Sedarlah, semestinya muslim, yakni orang Islam, adalah menyembah Allah,
yakni mempertuankan serta memperajakan Allah, serta menyerah diri kepada Allah;
yang sebenarnya menyembah selain Allah adakah kafir, lebih tepat, kafir mushrik,
walaupun bersungguh-sungguh mengaku menyembah Allah serta yakin berugamakan Islam;
dan fahamkanlah juga, bahawa tidaklah Nabi Muhammad, juga tidaklah Nabi Ibrahim,
masuk Islam dengan mengucap dua kalimah syahadah atau apapun cakap.
Menyembah Allah, hanya Allah, adalah mentauhidkan Allah, iaitu bersetia kepada Allah;
menyembah siapapun selain Allah adalah menshirikkan Allah, iaitu curang terhadap Allah;
dan mushrik, yakni yang menshirikkan Allah, adalah najis menurut ayat 28 surah Taubah.
Allah, hanya Allah, adalah tuanku, rajaku, tuhanku, dan kepada Allah aku menyerah diri, tidak sombong;
Allah, hanya Allah, adalah yang berhak sebagai tuan kita, raja kita, tuhan kita, dan kepada Allah kita wajib,
sangatlah wajib menyerah diri; dan hanya Allah adalah tuhan sebenar, yakni pemerintah yang tidak dikuasai,
sesungguhnya tidak dikuasai oleh siapapun: begitulah sikap dan pegangan asas orang Islam sebenar,
lebih-lebih lagi yang layak dikatakan muttaqin, apatah lagi Nabi Ibrahim dan Nabi Muhammad.
Tercapaikah akalmu, yakni mampukah engkau sedar ataupun faham, lalu tahu?
Dan mahu ataupun sanggupkah engkau menerima: adakah engkau dilapangkan dada?
Suka atau tidak, Dunia hanyalah sementara, walaupun nampak indah segalanya;
perbaikilah sikap dan isi hati, serta lakukanlah kewajaran dan amal baik;
dan janganlah kotor berdosa sebelum engkau tiba-tiba diambil nyawa.