Jumaat, 2 November 2012

Biarlah Kebenaran Disedari Dan Kewajaran Dihayati

Apakah cinta; apakah sikap ataupun pendekatan yang sesuai untuk perhubungan yang baik ataupun lancar; dan apakah yang perlu diketahui atau juga diamalkan untuk mempunyai kehidupan yang bahagia ataupun aman sejahtera? Si ayam jantan mengejar-ngejar si ayam betina, atau bahkan sanggup bergaduh dengan ayam jantan yang lain: adakah itu kerana cinta, bukan sebenarnya kerana syahwat, juga tidak mungkin kerana marwah; dan adakah itu gentle atau bahkan hebat namanya, bukan gelojoh, usahkan gila? Kalau sanggup bergaduh ataupun mengejar-ngejar demi seks ataupun cinta, ataupun kerana ingin memiliki ataupun mendampingi seseorang betina ataupun perempuan: adakah itu sikap gentlemen; adakah itu beradab ataupun suatu kesopanan; dan adakah itu patut dianggap suatu kehebatan, bukan kedangkalan, bukan kebodohan? Betul, takkanlah perigi mencari timba, tapi sedarlah juga, takkanlah lelaki adalah timba, iaitu tempat dimasukkan air; hakikatnya, tidaklah lelaki, tetapi perempuan, adalah tempat dimasukkan air, yakni air mani: ringkas kata, perempuan adalah tempat dimasukkan air, yakni bagaikan timba, dan lelaki adalah tempat yang mengandungi air, yakni bagaikan perigi; oleh itu, takkanlah perigi mencari timba sebenarnya bermakna takkanlah lelaki “mencari” perempuan. Dan dari manakah asalnya kepercayaan ataupun pegangan bahawa takkanlah perigi mencari timba: tidaklah asalnya adalah sama dengan asal amalan bersanding, iaitu dari Hindu; tidakkah orang Melayu berugamakan Hindu sebelum datangnya Islam; dan tidakkah hingga sekarang, perempuan melamar lelaki adalah perkara biasa di India?
       Tidakkah elok kalau si perempuan memberikan kemesraan dan berusaha, lalu memperoleh sebagai suaminya seorang lelaki yang betul-betul dicintainya? Dan tidakkah membawa bahagia kalau si isteri adalah seorang yang merendah diri kepada si suami, melainkan demi kesetiaan ataupun ketaatan kepada Allah? Apapun, tidaklah lelaki patut mengejar-ngejar perempuan, usahkan bergaduh kerana nakkan perempuan; tidaklah lelaki adalah yang sepatutnya memulakan kemesraan, apatah lagi sedangkan lelaki gementar atau bahkan merasa amat malu, tetapi perempuan adalah sebaliknya, gara-gara cinta; dan fahamkanlah, bahawa cinta adalah perasaan, tetapi syahwat adalah keinginan. Perasaan tidaklah sama dengan keinginan; kesan ataupun gara-gara cinta tidaklah sama saja dengan kesan ataupun gara-gara syahwat; dan cinta tidaklah sama saja kualitinya, begitu juga dengan lelaki, dan begitu juga dengan perempuan. Cinta sejati; cinta syahwat; cinta kebendaan: cinta jenis apakah yang engkau layak dapat, walaupun itu bukanlah yang engkau mahu; dan apakah yang engkau mahu, walaupun itu bukanlah yang engkau layak dapat? Sesungguhnya, patutkah cinta sejati diletakkan di jiwa yang kotor, ataupun di hati yang jahat, tidak baik usahkan mulia? Patutkah pelampau ataupun pendusta mendapat cinta sejati atau bahkan hidayah dari Allah, Dia yang tidak bodoh, Dia yang tidak memerlukan? Dan lelaki atau perempuan yang sombong, ataupun yang mabuk kemarwahan, ataupun yang eksen: apakah yang tidak elok di hatinya? Cinta, dan lelaki, dan perempuan, tidaklah sama saja: ketahuilah; bayangkanlah; dan nilailah dengan jujur serta dengan rasional.
       Jadilah orang akal; disiplinkanlah diri; dan wajarlah sentiasa. Letakkanlah cinta di atas syahwat, juga di atas marwah, juga di atas adat, tetapi letakkanlah kejujuran, lebih-lebih lagi keadilan, lebih-lebih lagi kesetiaan kepada Allah, di atas cinta; suka dan pentingkanlah kesucian, iaitu ketidak-dosaan, bukan seks, bukan penampilan, juga bukan harta kebendaan duniawi; dan betapa marwah dan syahwat mudah diperdaya, juga mudah diperalatkan, maka marwah dan syahwat patutlah dikuasai, dikawal, pastinya bukan yang patut dipertahankan, usahkan patut diperjuangkan. Perempuan diumpamakan perigi; cinta syahwat disangkakan cinta sejati; dan solat disamakan dengan sembahyang: hmm, dalam cinta ada banyak putar-belit dan dusta dan ketidak-wajaran, tetapi begitu juga dalam ugama, atau bahkan lebih teruk adalah dalam ugama. Janganlah percaya saja; janganlah jumud ataupun macam tidak berakal; dan janganlah taksub membuta ataupun tidak rasional: fikir atau juga siasatlah; dan jujur serta munasabahlah; dan wajarlah, bukan ikut orang, bukan ikut suka, bukan ikut marwah, tetapi berpandukan kebenaran dan logik. Syahwat bukanlah cinta; dan takkanlah perigi, yakni lelaki, mencari timba, yakni perempuan: kalau kata salah, maka apakah bukti ataupun hujahnya?
       Ketidak-jujuran dan ketidak-wajaran dalam cinta, dan dalam ugama, dan dalam politik: Allah tahu berbanding siapapun; dan Allah lebih faham serta lebih arif; namun kita tidaklah patut jahil usahkan sesat. Sedarlah, bahawa ustaz dan imam dan ulama yang menyamakan solat dengan sembahyang adalah berdusta, tidak jujur, atau bahkan adalah sombong serta najis, ataupun adalah tak reti bahasa; begitu juga dengan ustaz dan imam dan ulama yang menyamakan rob dengan tuhan, tidak dengan tuan; begitu juga dengan ustaz dan imam dan ulama yang melainkan abdi dari hamba. Apapun, kepada ustaz dan imam dan ulama yang menyamakan solat dengan sembahyang, ataupun rob dengan tuhan, ataupun melainkan abdi dari hamba; dan kepada ustaz dan imam dan ulama dan paderi yang tidak percaya bahawa yang memperajakan ataupun mempertuankan selain Allah adalah yang menyembah selain Allah, maka adalah yang menshirikkan Allah, yakni curang, tidak setia kepada Allah; dan kepada ustaz dan imam dan ulama dan paderi yang tidak percaya bahawa yang memperajakan ataupun mempertuankan selain Allah adalah najis, hina, tidak suci usahkan mulia, di samping adalah sangat biadab serta sangatlah sesat pada pandangan Allah, walaupun tekun melakukan solat serta sempurna menutup aurat: adakah mubahalah kepada Allah menentang aku, atau adakah makan taik babi sambil yakin betul, adalah tindakan yang engkau sanggup lakukan? Allahu akbar; Allahu akbar walillahilhamd: namun, siapakah yang engkau perajakan, ataupun pertuankan, ataupun agungkan; adakah engkau mengamalkan ataupun sejajar dengan ajaran Allah, termasuklah mengenai hadis dan sunnah dan najis dan ulama dan kafir dan kejayaan; dan penilaian ataupun ajaran siapakah yang engkau sebenarnya pentingkan, maka tidak canggah, sedangkan Allah, hanya Allah, adalah tuhan, yakni pemerintah yang tidak dikuasai oleh siapapun?
       Sedarlah, tidaklah Allah letakkan kebenaran dan keadilan dan kejujuran, maka apatah lagi hidayah dan keredhoan dan SyurgaNya, di bawah telapak kaki rasulNya; maka, takkanlah Allah letakkan kebenaran dan keadilan dan kejujuran di bawah telapak kaki ibubapa, apatah lagi di bawah telapak kaki suami. Hidayah Allah, begitu juga cinta sejati, bukanlah untuk kebanyakan sedangkan kebanyakan tidaklah mementingkan kebenaran dan keadilan dan kesucian dan kejujuran, berbanding marwah dan syahwat dan penampilan dan kebendaan duniawi. Dan tidaklah Islam itu indah, berbanding cara hidup ataupun sistem politik yang lain, kalau ia tidaklah bercanggah dengan perhambaan, dan dengan pemaksaan dalam ugama, dan dengan perkauman, terutamanya, dan dengan kezaliman dan kebodohan dan kepalsuan, amnya. Allah tidak bodoh, usahkan bangang; Allah tidaklah lemah ataupun zalim; dan Allah, Dia, pencipta Islam, Dia, pengarang al Quran, tidaklah memerlukan pertolongan ataupun sanjungan dari sesiapa, lebih-lebih lagi dari mereka yang mempertuan-rajakan hambaNya: fikir-fikirkanlah; terimalah yang benar atau yang munasabah, walau dari manapun datangnya dan walaupun ia amat menyakitkan hati; dan janganlah angkuh, usahkan derhaka, usahkan curang terhadap Allah, Dia, penguasa Alam di mana Langit dan Bumi berada, Dia, penguasa mutlak Syurga dan Neraka. Dan menyembah Allah, apatah lagi masuk Islam dan Syurga, bukanlah dengan cakap serta keyakinan, tetapi dengan sikap serta pengetahuan.