Isnin, 24 Disember 2012

Suka Dan Akal, Dan Jalan Dan Kesempurnaan

Tak faham? Tidakkah kata-kata itu adalah benar ataupun masuk akal; dan tidakkah ada budak yang boleh faham setelah membacanya dengan tidak tergesa-gesa ataupun setelah memberikannya fokus ataupun tumpuan yang cukup? Lain hati lain isinya; lain sikap lain kesannya. Sebenar-benarnya, kalau itu pun engkau atau seseorang tak faham, atau tak nampak, maka apa kes? Mentah, atau kurang akal? Jahil, atau kurang ilmu? Atau adakah akibat mabuk kemarwahan, ataupun gara-gara tidak jujur? Sebenar-benarnya, kalau tak reti bahasa, bolehkah faham? Kalau tak fikir, bolehkah tahu? Dan kalau tak faham, ataupun kalau tak tahu, ataupun kalau tak suka, maka siapakah sebenar-benarnya yang rugi, atau yang patut dikatakan bodoh ataupun sengal, atau yang patut dipersendakan, atau yang sepatutnya dipersalahkan, tidak dipercayai, tidak disokong, tidak dipuji?
       Syok sendiri, ataupun ikut suka hati; percaya atau bahkan yakin yang bukan-bukan; perasan bagus, atau bahkan yakin hebat: hmm, betapa menyemak dan merosakkan adalah kedangkalan dan eksen dan ketidak-jujuran; betapa pengikut Hadis, juga pengikut Mazhab, adalah pengamal ajaran sesat, bukan betul orang Islam, bukan betul mentaati Allah, atau bahkan adalah najis, yakni tercemar, tidak suci usahkan mulia; dan semakin marwah diikutkan maka semakin mudahlah menjadi hina, jahat, kotor, tidak wajar, tidak sempurna. Hmm, tidakkah cemerlang atau bahkan gemilang adalah kejayaan syaitan, mak andam kejahatan dan kebodohan? Sembah Allah tidak, sebenarnya tidak, tetapi mengaku orang Islam ataupun Kristian: apa kes; apa sebab? Dan takut sesat padahal sedang sesat: apa nak dikata; siapa nak tahu? Suka atau tidak, percaya saja, apatah lagi membuta yakin, tidaklah membantu mencapai kemuliaan, usahkan membawa ke Syurga. Kaji-selidiklah al Quran, kitab wahyu, dengan jujur serta dengan rasional, juga laman www.filopu.blogspot.com. Dan marilah kita memperjuang-tegakkan kebenaran serta kewajaran.