Selasa, 2 Julai 2013

Kafir Dan Melayu, Dan Seruan Islam, Sebenar Islam

Tidakkah Nik Aziz dan Hadi Awang dan ahli PAS membohong semasa solat? Tidakkah begitu juga dengan Najib dan Muhyiddin dan ahli UMNO? Dan tidakkah begitu juga dengan Harussani dan semua ataupun kebanyakan mereka yang dikatakan kuat ugama? “Hanya Engkau (Allah) adalah yang kami sembah” adalah antara kenyataan ataupun ajaran yang terkandung dalam surah Fatihah; dan “wahai kafir, tidak aku sembah apa yang engkau sembah” adalah antara kenyataan ataupun ajaran yang terkandung dalam surah Kafirun: bayangkanlah; fikir-fikirkanlah; dan jujurlah. Yang tidak mementingkan kebenaran dan kejujuran, lebih-lebih lagi yang juga tidak mementingkan keadilan dan kewajaran, bukanlah orang Islam, tetapi adalah munafik ataupun muslim palsu. Yang menyembah selain Allah, yakni yang memperajakan atau mempertuankan selain Allah, adalah kafir, serta adalah mushrik. Dan yang menyembah selain Allah bukanlah orang Islam, usahkan pewaris Nabi, juga bukanlah yang mendapat hidayah, tetapi adalah yang sesat, sangat sesat, juga biadab, sangat biadab, serta adalah najis, tidak suci, usahkan mulia. Mengaku menyembah Allah, padahal tidak, sebenarnya tidak; sembah Allah tidak, sebenarnya tidak, tetapi mengaku diri orang Islam ataupun Kristian; dan tak mahu sesat, padahal sedang sesat: hmm, betapa cemerlang adalah kejayaan syaitan. Dan Allah adalah akbar, maka Allah adalah agung, serta cukup berhak untuk dipertuan-agungkan; namun siapakah yang sebenar-benarnya diagungkan atau bahkan disembah?
       Sembahlah Allah; dan setia serta menyerahlah kepada Allah. Sembahlah Allah, hanya Allah, yakni pertuankan dan perajakanlah Allah, hanya Allah; dan menyerahlah kepada Allah, Dia, tuan Alam semesta di mana Bumi berada, Dia, penguasa mutlak Syurga dan Neraka, Dia yang akbar berbanding semua, bahkan akbar tiada tandingan. Amalkanlah: oh Allah, tuanku, rajaku, tuhanku, kepadaMu aku menyerah diri; salam. Dan amalkan, atau bahkan perjuangkanlah: Allah adalah tuanku, rajaku, tuhanku, dan kepada Allah aku menyerah diri; dan Allah adalah tuan kita, raja kita, tuhan kita, dan kepada Allah kita wajib, sangatlah wajib menyerah diri. Janganlah ikutkan marwah, usahkan sombong ataupun mabuk kemarwahan; dan janganlah bagaikan kakaktua ataupun binatang ternakan. Kaji-selidik atau tadabburlah al Quran, dan sedari serta terima-pakailah sebenar ajaran Allah yang terkandung, termasuklah ajaran mengenai hadis dan sunnah dan kafir dan najis dan shafaat dan jihad dan muslim dan kejayaan. Sembahlah Allah; dan setia serta menyerahlah kepada Allah; dan jadilah orang akal dan orang ilmiah serta orang wajar, sebelum kepada Allah engkau dikembalikan, serta sebelum bertaubat hanyalah sia-sia. Ingatlah, bukanlah sembahyang namanya kalau tidak menyembah; sebenarnya, menyembah bermakna mempertuankan, bukan bermakna mempertuhankan; dan semestinya raja adalah tuan ke atas yang dikuasainya. Solat, sebagaimana puasa, bukanlah sembahyang ataupun ibadat, tetapi adalah amal ibadat; sebenarnya, zikrullah adalah akbar berbanding solat; dan erti muslim, yakni orang Islam, adalah yang menyerah diri, yakni menyerah diri kepada Allah, maka muslim, sebenar muslim, tidaklah derhaka, juga tidaklah sombong terhadap Allah.
       Kepada ulama dan imam dan ustaz yang percaya bahawa solat adalah sembahyang, ataupun bahawa rob adalah tuhan, ataupun bahawa mushrik tidaklah najis serta sesat; lebih-lebih lagi kepada ulama dan imam dan ustaz yang percaya bahawa masuk Islam adalah dengan mengucap dua atau beberapa kalimah syahadah, ataupun bahawa memperajakan atau mempertuankan selain Allah tidaklah shirik serta biadab, ataupun bahawa Hadis atau Sunnah adalah kata-kata ataupun ajaran Nabi Muhammad, bukan fitnah, bukan pembohongan, bukan ada-adaan; dan kepada ulama dan imam dan ustaz, juga kepada paderi dan rahib dan sami, yang tidak percaya bahawa hanya Allah adalah tuhan, sebenar tuhan, ataupun tidak percaya bahawa Allah adalah tuan manusia, raja manusia, tuhan manusia: sanggupkah engkau untuk mubahalah menentang aku; atau adakah engkau lebih sanggup makan taik babi sambil yakin betul? Janganlah tak reti bahasa, usahkan tidak jujur; dan janganlah membuta percaya, usahkan sembrono yakin.
       Allah adalah penilai terarif serta hakim terwajar. Allah adalah satu-satunya pencipta Islam, serta adalah satu-satunya pengarang al Quran. Dan Allah adalah pemberi hidayah, serta adalah guru yang paling mampu untuk mengajarkan al Quran. Allah adalah akbar; Allah adalah akbar berbanding semua: maka, sikap dan layanan terhadap Allah adalah yang penting berbanding sikap dan layanan terhadap siapapun yang lain; begitulah juga halnya dengan ajaran dan hukum Allah; dan begitulah juga halnya dengan kata-kata dan kehendak Allah. Al Quran adalah sumber Islam dan kewajaran dan kebenaran, tetapi Hadis adalah sumber bidaah dan kezaliman dan kesesatan; namun hidayah Allah, bahkan kefahaman sebenar, bukanlah untuk semua dan sesiapa saja. Kalau ada otak dan akal, maka silalah guna; dan perbaikilah sikap dan isi hati. Mentadabbur bukanlah menghafaz; dan bukanlah mentadabbur namanya kalau tidak memikirkan, ataupun kalau tidak cuba untuk memahami, ataupun kalau tidak menggunakan akal. Faham tidaklah sama saja dengan hafaz ataupun ingat; dan mengkaji-selidik adalah lebih baik berbanding mengaji ataupun berguru.
       Al Quran adalah kitab wahyu, kalamullah; setiap kalimah dalam al Quran adalah wahyu; dan sebenarnya ataupun pendek kata, pada setiap kalimah dalam al Quran ada di dalamnya ajaran Allah. Awas: siapapun yang sebenarnya bercanggah dengan al Quran, lebih-lebih lagi yang sebenarnya menyembah selain Allah, bukanlah yang sepatutnya mengajarkan ugama Islam, walau sehebat manapun gelarannya, dan walau seramai manapun penyokongnya. Rujuklah al Quran, kalamullah, dan ikutlah wahyu. Ketahuilah semua ajaran Allah mengenai kafir, dan janganlah berimamkan ataupun bergurukan kafir. Tersalah imam ataupun guru ataupun kitab ataupun kawan boleh membawa kepada kerosakan, bahkan boleh membawa ke Neraka. Ingatlah, apapun ajaran yang bercanggah dengan ajaran Allah patutlah dikatakan ajaran sesat, serta ditolak. Sebenarnya, yang sesat, lebih-lebih lagi yang sebenarnya menyembah selain Allah, bukanlah yang selamat, di samping bukanlah yang mulia ataupun tinggi martabatnya; namun kesedaran bukanlah untuk semua dan sesiapa saja. Kalau Allah tidaklah memberi hidayah kepada pelampau dan pendusta, maka setakat manakah kewajaran dan kejujuran engkau? Dan kalau Allah tidaklah memberi hidayah kepada pelampau dan pendusta, maka bagaimanakah pula dengan kasih ataupun keredhoanNya? Janganlah bohong, usahkan mengada-adakan, usahkan zalim. Janganlah ikutkan syahwat ataupun marwah, usahkan tidak munasabah, usahkan bodoh sombong. Disiplinkanlah diri; dan jadilah orang wajar bahkan mulia. Kita, dan semua bangsa, adalah ciptaan Allah. Dan rela atau tidak, kita adalah hamba kepunyaan Allah. Takkanlah Allah bukan tuan ke atas ciptaanNya. Dan fahamkanlah sepenuhnya, bahawa tidaklah Islam itu indah, usahkan cukup sempurna berbanding ugama ataupun sistem politik yang lain, kalau ia tidaklah bercanggah dengan perhambaan, dan dengan pemaksaan dalam ugama, dan dengan perkauman, terutamanya, dan dengan kezaliman dan kebodohan dan kepalsuan, amnya. Kalaulah engkau takut untuk berfikir, apatah lagi kalau engkau tidak jujur serta tidak tahu sebenar ajaran Allah yang terkandung dalam al Quran, maka engkau adalah mudah untuk disesat-rosakkan, terutamanya atau termasuklah oleh pengikut Hadis.