Jumaat, 20 September 2013

PAS Bukan Islam, Dan Beberapa Hakikat Yang Patut Diterima-Pakai

Nik Aziz dan Hadi Awang sembah siapa, sebenarnya sembah siapa? Apakah sebenarnya erti sembah ataupun menyembah, maka tidakkah Nik Aziz dan Hadi Awang membohong semasa melakukan solat? “Hanya Engkau (Allah) adalah yang kami sembah” adalah antara mesej yang terkandung dalam surah Fatihah; dan “wahai kafir, tidak aku sembah apa yang engkau sembah” adalah antara mesej yang terkandung dalam surah Kafirun: fahamkanlah. Sembah Allah tidak, sebenarnya tidak, atau bahkan selain Allah adalah yang disembah, sebenarnya disembah; dan membohong semasa bersolat; dan muslim palsu atau bahkan kafir mushrik tak sedar diri: pendek kata, begitulah orang PAS, juga begitulah orang UMNO, serta begitulah orang Melayu yang lain. Betapa cemerlang adalah kejayaan syaitan. Sesungguhnya, ustaz ataupun ulama ataupun pakar bahasa manakah yang boleh membuktikan bahawa menyembah bermakna mempertuhankan, ataupun bahawa sembahyang tidaklah semestinya ada kaitan dengan menyembah, ataupun bahawa bukanlah hanya Allah adalah tuhan, sebenar tuhan? Suka atau tidak, apakah sebenarnya erti solat? Dan apakah sebenarnya erti ibadat ataupun ibadah? Redho atau tidak, apakah sebenarnya erti tuhan? Dan bukanlah sembahyang namanya kalau tidak menyembah: siapakah yang boleh membuktikan bahawa itu tidaklah benar? Hakikatnya, kalau ada hamba maka adalah tuan: oleh kerana itu, kalau engkau adalah hamba Allah, maka Allah adalah tuan engkau. Namun siapakah sebenarnya yang engkau pertuankan, yakni kepada siapakah engkau sebenarnya menghambakan diri? Dan terjemahan yang sepatutnya untuk kalimah “la-ilaha-illallah” adalah “bukan tuhan melainkan Allah”. Sedarlah, lawan kepada istilah “la” adalah “naam”, bukan “wujud”.
       Sedarlah juga bahawa “rob” adalah sama ertinya dengan tuan, bukan dengan tuhan. Dan sedarlah bahawa erti “muslim” adalah yang menyerah, yakni menyerah diri kepada Allah. “Muslim” bukanlah bererti yang bersalam, juga bukanlah bererti yang memberi salam. Ibadat ataupun ibadah adalah sama ertinya dengan sembahyang, bukan dengan solat. Dan erti tuhan, sebenar tuhan, adalah pemerintah yang tidak dikuasai, sesungguhnya tidak dikuasai oleh siapapun. Suka atau tidak, pemerintah yang tidak dikuasai, sesungguhnya tidak dikuasai oleh siapapun hanyalah Allah; maka, yang patut dikatakan tuhan, sebenar tuhan hanyalah Allah. Suka atau tidak, tidaklah Nabi Ibrahim, juga tidaklah Nabi Muhammad, masuk Islam dengan mengucap kalimah syahadah. Dan wahai kafir, hanya Allah adalah yang aku sembah, yakni pertuankan, juga perajakan, bukan sekadar pertuhankan. Yang betul orang Islam adalah yang menyembah Allah, hanya Allah, serta menyerah diri kepada Allah, tidak mempertuankan selain Allah, tidak memperajakan selain Allah, di samping tidak sombong terhadap Allah, Dia, rob-binnas, malikin-nas, ila-hinnas, yakni tuan manusia, raja manusia, tuhan manusia, Dia, satu-satunya pencipta Islam dan guru yang paling mampu untuk mengajarkan al Quran, Dia, penguasa mutlak Syurga dan Neraka. Takrif dan terjemahan yang salah janganlah tidak disedari, usahkan dipercaya, usahkan diterima-pakai. Dan percaya saja, apatah lagi sembrono yakin, adalah kerja bodoh, juga boleh amat merosakkan. Kaji-selidik ataupun tadabburlah al Quran untuk mengenal Islam, sebenar Islam, apatah lagi untuk menjadi seorang yang setia serta taat kepada Allah. Fikir-fikirkanlah dengan jujur serta dengan rasional, bukan ikut suka, bukan ikut marwah. Dan insaflah, walau seramai manapun tidak suka. Amalkanlah: oh Allah, tuanku, rajaku, tuhanku, kepadaMu aku menyerah diri; salam. Dan sampaikan atau bahkan perjuangkanlah: Allah adalah tuanku, rajaku, tuhanku, dan kepada Allah aku menyerah diri; dan Allah adalah tuan kita, raja kita, tuhan kita, dan kepada Allah kita wajib, sangatlah wajib menyerah diri; Allahu akbar; Allahu akbar; Allahu akbar.
       Tidaklah Allah mencipta jin dan manusia melainkan supaya beribadat kepadaNya, yakni supaya menyembahNya; maka, siapa ajar bahawa solat adalah sepenting atau bahkan lebih penting berbanding menyembah Allah? Dan tidaklah Allah mencipta jin dan manusia melainkan supaya beribadat kepadaNya, yakni supaya menyembahNya; maka, tidakkah menyembah Allah adalah wajar, sangat wajar, lalu menyembah selain Allah adalah tidak wajar, amat tidak wajar? Tidaklah Allah mencipta jin dan manusia melainkan supaya beribadat kepadaNya, yakni supaya menyembahNya; maka, apakah susulan itu? Bayangkanlah. Fikir-fikirkanlah dengan jujur serta dengan rasional. Dan wajarlah. Hidayah Allah, apatah lagi keredhoan dan SyurgaNya, bukanlah untuk pelampau, juga bukanlah untuk pendusta; maka, perbaikilah sikap dan isi hati. Malu, juga marwah, janganlah diikut-ikutkan. Dan antara ulama ataupun imam ataupun ustaz yang tidak sependapat denganku, atau bahkan berani menuduh aku sesat, siapakah yang sanggup untuk mubahalah kepada Allah menentang aku yang juga mengatakan bahawa yang memperajakan selain Allah, begitu juga yang mempertuankan selain Allah, adalah kafir, biadab, serta adalah mushrik, najis, bukan sebenarnya orang Islam, usahkan mukmin, usahkan muttaqin? Hmm, betapa yang percayakan Hadis dan Sunnah tidaklah sejajar dengan al Quran. Dan betapa yang menyamakan solat dengan sembahyang, ataupun “rob” dengan tuhan, begitu juga yang mementingkan solat, sebenarnya adalah muslim palsu mushrik ataupun tidaklah menyembah Allah, bukan yang setia kepada Allah, usahkan menyerah diri kepada Allah.