Isnin, 25 Ogos 2014

Merdeka Dan Sembah, Dan Keuntungan Abadi

Siapa kita? Kita adalah ciptaan. Dan Allah adalah pencipta kita. Untuk menyembahNya, yakni menghambakan diri kepadaNya: itulah tujuan Allah mencipta jin dan manusia. Si pencipta berhak, sepatutnya berhak untuk berada di atas ciptaannya. Dan Allah berhak, sepatutnya berhak untuk berada di atas setiap ciptaanNya, bukan saja sebagai tuan, tetapi juga sebagai raja. Kita tidaklah dicipta oleh Allah untuk diperhambakan oleh selain Allah. Merdeka. Kita berhak merdeka, yakni tidak diperhambakan oleh selain Allah. Dan sedarlah, juga ingatlah, bahawa menyembah selain Allah, yakni memperajakan ataupun mempertuankan selain Allah, adalah bercanggahan, tersangatlah bercanggahan dengan menyembah Allah. Ciptaan tidaklah patut dipertuankan. Hamba amatlah tidak patut diperajakan. Dan untung ataupun selamatkah engkau kalau engkau mati sebagai seorang yang memperajakan ataupun mempertuankan selain Allah? Wallahi, yang menyembah selain Allah, yakni yang memperajakan ataupun mempertuankan selain Allah, adalah melampau dan sangatlah biadab, juga sesat, sangatlah sesat, serta adalah kafir, walaupun mempertuhankan hanya Allah dan melakukan solat dan apa-apa lagi. Dan Islam bukanlah yang terbaik, usahkan sempurna berbanding agama ataupun sistem politik yang lain, kalau ia tidaklah bercanggahan dengan perhambaan, dan dengan pemaksaan dalam agama, dan dengan perkauman, terutamanya, dan dengan kezaliman dan kebodohan dan kepalsuan, amnya. Subhanallah. Alhamdulillah. Wahai kafir yang mengaku orang Islam, hanya Allah adalah yang patut dipertuankan, dan hanya Allah adalah yang patut diperajakan.
    Fahamilah surah Kafirun. Fahamilah tujuan Allah mencipta kita. Dan fahamilah erti sembah dan Muslim dan Islam dan tuhan. Kalau ada hamba, maka adalah tuan; oleh itu, menghambakan diri bermakna mempertuankan. Sedarlah, kalau engkau tidak mempertuankan Allah, maka tidaklah engkau menghambakan diri kepada Allah, maka tidaklah engkau menyembah Allah. Dan erti Muslim, yakni orang Islam, adalah yang aslam, bukan yang bersalam. Apakah yang lebih wajar berbanding menyembah hanya Allah dan menyerah diri kepada Allah? Siapakah yang lebih berkuasa berbanding pemerintah yang tidak dikuasai? Dan tidakkah hanya Allah adalah pemerintah yang tidak dikuasai oleh siapapun? Menyembah Allah, hanya Allah, adalah mentauhidkan Allah, yakni bersetia kepada Allah. Dan menyembah selain Allah adalah shirik, tidak setia kepada Allah. Lawan kepada shirik adalah tauhid. Dan lawan kepada perhambaan adalah kemerdekaan. Perhambaan bukanlah di mana Allah adalah raja ataupun tuan, tetapi perhambaan adalah di mana selain Allah adalah raja ataupun tuan. Dan shirik bukanlah di mana Allah adalah yang disembah, tetapi shirik adalah di mana selain Allah adalah yang disembah. “Oh Allah, tuanku, rajaku, tuhanku, kepadaMu aku menyerah diri; salam, oh Allah, salam.” Begitulah sikap dan ciri utama orang Islam sebenar; dan begitulah cara ataupun bagaimana untuk masuk Islam; dan sedarlah, begitulah cara ataupun bagaimana untuk mempunyai hubungan yang baik dengan Allah, Dia, penguasa mutlak Syurga dan Neraka, Dia yang paling berkuasa serta paling mulia berbanding semua. Kepada ulama dan sesiapa saja yang mengajar bahawa masuk Islam adalah dengan mengucap kalimah syahadah, ataupun bahawa “rob” adalah tuhan, ataupun bahawa solat adalah sembahyang; dan kepada ulama dan imam yang tidak percaya bahawa Allah adalah tuan setiap manusia, juga raja setiap manusia, serta tuhan setiap manusia: Sanggupkah engkau untuk mubahalah kepada Allah menentang aku, atau adakah engkau lebih sanggup makan taik babi sambil yakin betul? Janganlah membohong ataupun tidak jujur, usahkan zalim ataupun melampau. Dan betapa Hadis patut dianggap sebagai sumber bidaah dan kesesatan, juga sumber kezaliman dam kebodohan yang bertopengkan Islam. Janganlah tersalah kitab ataupun guru. Dan berakallah, atau janganlah bagaikan binatang ternakan, usahkan gila marwah.
    Sedarlah, bahawa yang bercanggah dengan keadilan ataupun kebenaran, lebih-lebih lagi yang bercanggah dengan ajaran Allah, adalah yang patut ataupun lebih patut dikatakan pelampau ataupun pendusta ataupun makhluk perosak ataupun biadab ataupun sesat ataupun bangang. Dan sedarlah, juga ingatlah, bahawa berguru bukanlah bermakna tidak sesat, usahkan bermakna mendapat hidayah Allah, usahkan bermakna menjadi soleh ataupun solehah. Fahamilah, bahawa yang penting bukanlah berguru, tetapi mendapat kesedaran ataupun ilmu. Sedarlah, bahawa yang mendapat hidayah Allah, apatah lagi yang soleh ataupun solehah, adalah yang menyembah Allah, hanya Allah, bukan yang tidak menyembah sesiapa, usahkan yang menyembah selain Allah. Dan celakalah ulama dan sesiapa saja yang sebenarnya pro-perhambaan, tetapi moga dirahmati ataupun dilindungi sesiapa saja yang pro-kemerdekaan. Merdeka. Kita berhak merdeka. Hanya Allah adalah yang berhak untuk memperhambakan. Kita berhak merdeka. Ketuanan adalah hak asasi Allah. Allah adalah tuan kita. Allah adalah raja kita. Merdeka. Kita berhak merdeka. Hanya Allah adalah yang patut disembah. Dan Allah, hanya Allah, adalah pemerintah yang tidak dikuasai, sesungguhnya tidak dikuasai oleh siapapun. Bagaimana untuk masuk Islam dan apa-apa lagi mengenai Islam adalah bergantung kepada Allah, Dia, satu-satunya pencipta Islam, Dia, satu-satunya pengarang al Quran, Dia, satu-satunya yang wajar disanjung-agungkan. Dan Allah, hanya Allah, adalah yang berhak untuk berada di atas Islam. Sembahlah Allah; janganlah sekadar mempertuhankan Allah. Sembahlah Allah, hanya Allah, yakni pertuankanlah Allah, hanya Allah, dan perajakanlah Allah, hanya Allah. Dan aslam ataupun menyerahlah kepada Allah. Janganlah sombong, usahkan derhaka, usahkan shirik terhadap Allah. Redho atau percaya atau tidak, Allah adalah dan tetaplah tuan kita, raja kita, tuhan kita. Dan redho atau percaya atau tidak, kepada Allah kita dikembalikan. Allahu akbar.