Selasa, 7 Ogos 2012

Di Pintu Keluar Suatu Percintaan, Dan Wajib Akbar

Cinta sejati mengambil-kira kebenaran dan nilai murni dan kesucian dan lembut hati,
tetapi cinta syahwat mengambil-kira paras wajah dan penampilan dan usia dan lembut lidah;
dan cinta sejati adalah untuk jiwa yang suci, lebih-lebih lagi untuk hati yang mulia,
tidaklah sesuai untuk pelampau, juga tidaklah sepadan dengan pendusta:
apapun, Allah, si pencipta, si pemberi, si penguasa, pun ada rancangan;
dan cinta, apapun jenis dan kualiti dan kuantitinya, bukanlah bermakna jodoh.
Maka, siapakah sebenarnya si dia yang patut aku tinggalkan ataupun biarkan saja?
Ketahuilah, yang menyembah selain Allah adalah haram dikahwini oleh yang menyembah hanya Allah;
menyembah selain Allah adalah shirik, tetapi menyembah hanya Allah adalah mentauhidkan Allah;
dan sebenarnya, memperajakan, begitu juga mempertuankan, adalah menyembah:
ketahuilah, yang memperajakan ataupun mempertuankan selain Allah, iaitu mushrik,
tidaklah halal, usahkan sangat baik untuk dikahwini oleh yang mempertuan-rajakan hanya Allah.
Maka, bagaimanakah sikap ataupun layanan si dia terhadap Allah, sedangkan Allah, hanya Allah,
adalah rob-binnas, malikin-nas, ila-hinnas, yakni tuan manusia, raja manusia, tuhan manusia,
dan sedangkan erti menyembah adalah menghambakan diri, dan kalau ada hamba,
ataupun abdi, maka mestilah juga ada tuannya, atau juga ada rajanya?
Sebenarnya, adakah si dia menyembah Allah, hanya Allah, bukan cakap saja;
atau adakah si dia, atau juga ibubapanya, memperajakan ataupun mempertuankan selain Allah,
maka sebenarnya menyembah selain Allah, maka sebenarnya menshirikkan Allah, maka adalah najis,
berlandaskan ayat 28 surah Taubah, di samping amatlah biadab terhadap Allah, serta sangatlah sesat?
Dan sebenarnya, adakah si dia, juga ibubapanya, memperbesar-besarkan solat berbanding zikrullah,
dan menyamakan solat dengan sembahyang, serta menyamakan rob dengan tuhan, tidak dengan tuan?
Allah tahu, sungguh tahu, cukup tahu; hidayah Allah, bahkan kefahaman, sebenar kefahaman,
bukanlah untuk semua dan sesiapa saja; dan fahamkanlah, tidaklah Nabi Muhammad,
juga tidaklah Nabi Ibrahim, masuk Islam dengan mengucap dua kalimah syahadah atau apapun cakap.
Purdah, begitu juga tudung dan serban dan jubah dan kupiah dan songkok, bukanlah bukti kesucian,
usahkan kemuliaan, juga bukanlah bermakna ketaqwaan ataupun ketaat-setiaan kepada Allah;
pelampau, begitu juga pendusta, bukanlah sebenar orang Islam,
lebih-lebih lagi yang mempertuan-rajakan selain Allah;
dan adil, juga jujur, adalah membawa ke Syurga, di samping adalah nilai murni;
namun syaitan, pendek kata, adalah mak andam kejahatan dan kebodohan;
dan betapa mudahnya marwah diperdaya, lalu manusia dipesong-sesatkan, diperbodohkan.
Hmm, siapakah sebenarnya si dia yang akhirnya aku patut tinggalkan ataupun biarkan saja?
Cukuplah, cukuplah; aku tidaklah harus mengharapkan bukti ataupun tanda cinta darinya lagi;
aku sudah melakukan apa yang perlu; terpenting, aku sudah berterus-terang dan jujur:
hmm, Allah pun ada rancangan; dan rancangan Allah pastinya akan terlaksana, tidak terhalangkan.
Cukuplah, cukuplah; aku tidaklah patut menanti kehadirannya, apatah lagi mengharapkan si dia hadir
bersama kejujuran, apatah lagi mengharapkan si dia hadir bersama permohonan maaf yang ikhlas.
Cukuplah; cukuplah derita, dan beban, dan gangguan, gara-gara ataupun susulan keengganannya
untuk berterus-terang dan jujur, atau untuk memberi salam ataupun kemesraan kepadaku;
dan cukuplah luka, dan kesakitan, dan tekanan, akibat mempunyai hubungan cinta dengannya.
Maka, elok dan biarlah aku serahkan saja si dia, juga segala yang berkaitan dengannya, kepada Allah,
iaitu Dia yang tahu, sungguh tahu, cukup tahu, iaitu Dia yang tidak bodoh serta tidak sedikitpun zalim.
Dan sesungguhnya, Allah adalah yang maha berkuasa serta maha kaya; dan Allah adalah
penilai terarif serta hakim terwajar: kalau si dia bukanlah baik sebenarnya,
maka biarlah aku memohon kepada Allah agar aku segera diberikan ganti yang baik, sungguh baik;
namun kalau si dia adalah baik, maka biarlah aku memohon pengganti yang lebih baik; apapun, salam.
Hmm, setelah bertahun dalam percintaan, aku dan si dia tidakkan bersatu dalam perkahwinan;
Allah tahu; pastinya, aku patutlah redho terhadap kehendaknya untuk bersama dengan lelaki lain:
cinta aku bukanlah cinta syahwat, usahkan cinta kebendaan; aku adalah orang akal dan kewajaran,
bukan orang marwah; dan Allah tahu, bilamana si dia hanyalah mawar berduri, bukan sakinah.
Hmm, cinta: cinta syahwat adalah yang biasa, sedangkan kebanyakan tidaklah mementingkan
kebenaran dan keadilan dan kejujuran, berbanding marwah dan syahwat dan kebendaan duniawi;
dan selain bagaikan pokok yang berakar tunjang, ataupun tidak dangkal, cinta sejati adalah prihatin,
tidak mementingkan diri sendiri, tetapi cinta syahwat ingin memiliki atau bahkan ingin menguasai.
Apapun, berbanding berusaha untuk mendapatkan pasangan dalam perkahwinan,
bahkan berbanding berusaha untuk mendapatkan cinta sejati, yang penting ataupun lebih berfaedah
adalah berusaha gigih untuk mendapatkan keredhoan Allah, juga menjaga diri dari api Neraka;
sesungguhnya, Dunia hanyalah sementara; dan Syurga di Akhirat adalah yang patut diidam-inginkan:
ringkas kata, kita adalah ciptaan dan hamba kepunyaan Allah yang kepadaNya kita pasti dikembalikan;
sembahlah Allah, yakni pertuankan serta perajakanlah Allah; dan setia serta taatlah kepada Allah,
Dia, satu-satunya yang patut disanjung-agungkan, serta yang patut dipertuan-rajakan,
Dia, pengarang al Quran, dan yang berkuasa berbanding semua, bahkan akbar tiada tandingan.
Allah tuanku, rajaku, tuhanku, dan kepadaNya aku menyerah diri; Allah tuan kita, raja kita, tuhan kita,
dan kepada Allah kita wajib, sangatlah wajib menyerah diri, tidak sombong, usahkan derhaka,
usahkan curang: fahamkanlah; dan amalkanlah; janganlah mabuk kemarwahan.