Khamis, 19 Mei 2011

Engkau Dan UMNO Dan Islam, Dan Pejuang Dan Prinsip Dan Kewajaran

Kebenaran dan keadilan: itukah yang sungguh engkau penting-beratkan?
Kebenaran dan keadilan dan kesucian dan kejujuran: itukah yang UMNO pentingkan,
berbanding marwah dan syahwat dan kebendaan duniawi?
Secukup-warasnya, patutkah ahli atasan UMNO dianggap pejuang, bukan pelampau, bukan pendusta;
wajarkah ahli atasan UMNO dipercayai pejuang, bukan pejuang perasan, bukan barua murahan syaitan;
dan tidakkah ramai ahli UMNO cukup layak untuk dilihat sebagai makhluk perosak,
atau juga sebagai sekumpulan pencemar imej Islam nombor satu di Malaysia, kalaupun tidak di Dunia?
Sedarlah, bahawa muslim, sebenar muslim, adalah tinggi martabatnya, tidak seperti pelampau dan pendusta,
oleh itu, takkanlah muslim adalah juga pelampau, dan takkanlah muslim adalah juga pendusta;
sedarlah juga bahawa engkau bukanlah sebenarnya muslim, usahkan mukmin, usahkan muttaqin,
kalau engkau sebenarnya tidak menyembah Allah, Dia yang bukan sekadar tuhan;
dan sedarlah juga bahawa menyembah Allah bukanlah
dengan mengucap dua atau sebanyak manapun kalimah syahadah,
oleh itu, masuk Islam, yakni menjadi sebenar muslim atau ahli Islam,
bukanlah sebenarnya dengan mengucap dua atau sebanyak manapun kalimah syahadah:
sebenarnya, menyembah Allah adalah sama ertinya dengan menghambakan diri kepada Allah;
sebenarnya, menyembah Allah bermakna mempertuankan Allah, bukan mempertuhankan Allah,
kerana kalau ada hamba maka adalah tuan, dan erti menyembah adalah menghambakan diri;
dan sembahyang, yakni penghambaan diri, iaitu suatu sikap, bukan suatu cakap,
adalah sama ertinya dengan ibadat, bukan dengan solat.
Kalau ada si hamba maka mestilah ada si tuan, oleh itu, takkanlah Allah bukan tuan ke atas hambaNya;
takkanlah Allah, si pencipta, si pemberi nyawa, tidak berhak sebagai tuan ke atas setiap ciptaanNya,
sedangkan Dia adalah akbar berbanding semua, bahkan akbar tidak terlawankan;
dan takkanlah Islam sebaik-baik ugama, ataupun sistem politik, kalau ia tidaklah bercanggah dengan
perhambaan dan pemaksaan dalam ugama dan sikap perkauman, khususnya, dan dengan kezaliman, amnya:
adakah Allah sukakan prinsip atau sikap engkau terhadap kaum lain, atau adakah syaitan adalah yang suka;
adakah Allah sukakan sikap engkau terhadap keadilan dan kebenaran dan kesucian dan kejujuran;
dan adakah Allah suka kalau engkau derhaka atau bahkan curang terhadapNya?
Wahai engkau manusia, kita adalah ciptaan dan hamba kepunyaan Allah;
Allah adalah tuan kita, raja kita, tuhan kita semua, kerana Allah meletakkan diriNya
sebagai rob-binnas, malikin-nas, ila-hinnas, yakni tuan manusia, raja manusia, tuhan manusia,
dan kerana hak dan kekuasaan Allah tidaklah bergantung kepada kehendak seramai manapun makhlukNya;
dan rela atau tidak, kepada Allah, Dia, penguasa mutlak Syurga dan Neraka, kita akan dikembalikan.
Bukanlah engkau betul orang Islam kalau engkau sebenarnya tidak menyembah Allah;
sekadar mempertuhankan Allah bermakna tidak menyembah Allah dan tidak setia kepada Allah;
dan yang menyamakan solat dengan sembahyang adalah sombong atau tak reti bahasa, atau bahkan najis:
tuhan, sebenar tuhan, bukanlah ciptaan, dan Allah tetap tuhan walaupun tidak disembah;
Allah tetap rob-binnas, malikin-nas, ila-hinnas, yakni tuan manusia, raja manusia, tuhan manusia,
walau seramai manapun manusia membantah, tidak rela, tidak dilapangkan dada;
dan pelampau, begitu juga pendusta, menurut penilaian dan ajaran Allah, bukanlah sebenarnya ahli Islam:
ingatlah, bahawa derhaka, curang, tidak setia kepada Allah, samalah erti atau maknanya dengan kufur,
shirik, tidak mentauhidkan Allah, Dia yang akbar, Dia yang sepatutnya disanjung-agungkan;
tidak percayakan al Quran samalah dengan tidak beriman kepada al Quran;
dan apapun kepalsuan, atau ajaran yang memang zalim ataupun bodoh, takkanlah sebenarnya ajaran Allah.
Muslim, sebenar muslim, apatah lagi pejuang Islam, adalah yang memerdekakan atau pro kemerdekaan,
tidak sepertimana muslim palsu mushrik, tidak sepertimana mereka yang curang terhadap Allah;
sepatutnya, ketuanan adalah hak asasi Allah, Dia, si pencipta, Dia, satu-satunya tuhan, sebenar tuhan,
iaitu penguasa atau pemerintah yang tidak dikuasai, sesungguhnya tidak dikuasai,
maka, kemerdekaan sepatutnya adalah hak asasi manusia, setiap manusia;
dan Allah tidak memberi hidayah, maka apatah lagi SyurgaNya, kepada pelampau dan pendusta.
Pejuang bukanlah pelampau, dan muslim, apatah lagi mukmin, bukanlah yang tidak setia kepada Allah;
yang penting, cukup penting, adalah pandangan dan penilaian dan ajaran dan perintah Allah
kerana Allah adalah yang maha mulia serta yang maha berkuasa berbanding semua;
dan yang penting, sungguh penting, adalah tidak derhaka terhadap Allah,
berbanding menyokong dan mentaati dan bersetia kepada siapapun makhlukNya:
janganlah sekadar tahu atau betul dalam mengucapkan Allahu akbar, tetapi tidak tahu makna atau ertinya;
kalau yang tersurat pun sudah tak faham atau tak betul, maka apatah lagi yang tersirat atau yang tidak langsung;
dan takkanlah si makhluk adalah yang patut dipertuankan, apatah lagi si hamba diperajakan.
Tak reti bahasa dan ketidak-jujuran, apatah lagi sombong dan mengikut marwah, boleh amat membuta-sesatkan;
rujuklah al Quran dan ikutlah wahyu, bukan hadis atau apapun yang bercanggah dengan sebenar ajaran Allah;
dan al Quran, kalamullah, iaitu kitab yang mengandungi sebenar ajaran Muhammad, rasulullah,
sepatutnya diambil sebagai kitab panduan, bukan sebagai koleksi lagu, bukan sebagai kitab mentera:
jadilah orang akal dan kewajaran, bukan orang marwah, sempit pemikiran, bukan orang kebendaan, murahan;
fikir dan jujur dan insaflah, bukan jadi kaldai sesat atau kakaktua buta ataupun tin kosong, usahkan barua syaitan;
dan semestinya, elakkan dari menjadi pelampau ataupun pendusta pada pandangan Allah, Dia, hakim terwajar
dan guru teralim, Dia yang akbar tiada tandingan, Dia, pencipta dan penguasa mutlak Syurga serta Neraka.